DOA QUNUT ANTARA BACAAN KUAT DAN PERLAHAN

664xauto-alasan-menadahkan-tangan-saat-berdoa-dalam-islam-1502124-vert

Assalamualaikum. Ustaz, tumpang tanya. Imam baca qunut Subuh perlu perlahankan suara bila sampai “fa inna taqdhi….”, dan ma’mum sambung qunut baca sendiri. Atau sepatutnya kuatkan bacaan qunut untuk diaminkan ma’mum hingga tamat?

JAWAPAN:

1) Dalam solat berjemaah subuh, imam disunatkan membaca doa qunut dengan suara yang kuat seperti membaca surah al-Fatihah pada solat-solat jahr(subuh, maghrib dan Isyak).
2) Pendapat yang muktamad di dalam mazhab Syafi’ie Imam disunatkan membaca doa qunut dengan kuat sehingga didengari oleh makmum. Ini dinyatakan oleh di dalam kitab “Muqaddimah Hadramiyyah”:

يأتي الإمام بلفظ الجمع ويسن الصلاة على النبي صلى الله عليه وسلم في آخره ورفع اليدين فيه والجهر به للإمام وتأمين المأموم للدعاء ويشاركه في الثناء.

Maksudnya: “Imam membaca (doa qunut) dengan lafaz jamak dan disunatkan membaca selawat ke atas Nabi –sallallahu ‘alaihi wa sallam- pada akhirnya(qunut), juga (disunatkan) mengangkat kedua-dua tangan padanya(qunut) dan membaca secara jelas(kuat) oleh imam, manakala makmum mengaminkan doa dan turut sama dengan membaca pujian”.

3) Walaubagaimana pun bacaan qunut dengan kuat atau tidak merupakan khilaf di antara ulama-ulama mazhab Syafi’ie pada kurun 4 dan 5 hijriyyah(ashabul wujuh). Sebahagian dari mereka menyatakan Imam dan makmum membaca bersendirian bahkan imam tidak perlu membacanya secara kuat. Namun di dalam kitab “Raudah al-Tolibin”, imam Nawawi mentarjih(menguatkan) pendapat yang menyatakan imam perlu membaca dengan suara yang jelas didengar.

الأصح، يؤمن في القدر الذي هو دعاء، وأما الثناء، فيشاركه فيه، أو يسكت.

Maknanya: “Pendapat yang paling sahih, (makmum) mengaminkan pada kadar doa, manakala pujian maka (makmum) turut serta membacanya atau senyap.”

4) Berdasarkan kenyataan imam nawawi di atas bahawa imam perlu membaca doa qunut dengan kuat pada keseluruhannya tanpa memperlahankan had puji pujian pada Allah(Fa innaka Taqdhi). Fakta ini dikuatkan melalui beberapa kitab fiqh yang lain antara kenyataan Sheikhul Islam Zakaria al-Ansori di dalam karangannya “Asna al-Matolib”:

(وفي الثناء يشارك) الإمام (سرا، أو يستمع) له، لأنه ثناء وذكر لا يليق به التأمين قال في المجموع.

Maksudnya: Pada kadar pujian (makmum) turut serta membacanya secara tidak jelas suaranya(sirr) atau MENDENGAR BACAAN (qunut) imam, ini kerana ia merupakan puji pujian dan zikir yang tidak layak untuk diaminkan sepertimana yang dinyatakan di dalam kitab al-Majmu’.

5) Jadi berdasarkan kenyataan kedua-dua imam tersebut bahawa imam digalakkan membaca seluruh doa qunut dengan suara yang kuat termasuk pada puji pujian(Fa Innaka Taqdhi…), manakala makmum mempunyai pilihan samaada turut sama membacanya bersama-sama imam tanpa menguatkan suara atau diam sambil mendengar bacaan imam.

6) Walaubagaimana pun, menurut Imam Syahabuddin al-Ramli di dalam kitabnya “Hasyiah ‘ala Asna al-Matolib” mentafsirkan bahawa makmum menyertai imam pada bacaan puji pujian(fa innaka taqdhi…) berkemungkinan membawa maksud imam membaca secara sir(tidak menguatkan suara), sepertimana kenyataannya:

يحتمل أن يقال يسر كما في غيره مما يشتركان فيه ويحتمل الجهر.

Maksudnya: “Berkemungkinan apa yang dinyatakan bahawa dia(Imam) membaca secara tidak jelas(sirr) sepertimana seperti selainnya(makmum) dari apa yang kedua-dua lakukan bersama padanya(doa qunut) dan berkemungkinan juga membaca secara kuat(jahr)”.

7) Apa yang diamalkan oleh masyarakat Malaysia kini iaitu imam dan makmum tidak menguatkan bacaan puji pujian(fa innaka taqdhi…) merupakan tafsiran sebahagian daripada ulama-ulama mutakhir mazhab syafi’ie antaranya Imam al-Ramli al-Kabir.

8) Namun pendapat yang muktamad di dalam mazhab sepertimana yang dinyatakan oleh Imam Nawawi dan Sheikhul Islam Zakaria al-Ansori dan selain mereka iaitu imam menguatkan bacaan doa qunut termasuk puji pujian di dalamnya(fa innaka taqdhi…) manakala makmum sama-sama membaca secara sirr atau diam mendengar. Saya secara peribadi apabila mengimami solat subuh saya mengamalkan pendapat yang muktamad. Walaubagaimana pun jika Imam tidak menguatkan bacaan puji pujian tidak menjadi kesalahan dan tidak mengurangkan fadilat solat.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | Leave a comment

JUNUB & WANITA HAID BACA AL-QURAN NIAT ZIKIR

les-privat-alquran

SOALAN INBOX:

Assalamualikum warahmatullahi wabarakatuh ustaz,saya nak bertanya,bolehkah ketika berjunub membaca semua surah al-baqarah niat semata-mata zikir?

JAWAPAN:

1) Orang yang berjunub dan wanita dalam keadaan haid dan nifas diharamkan membaca alquran menurut majoriti ulama termasuk mazhab Imam Syafi’ie رضي الله عنه.

2) Mereka yang berhadas besar sebegini haram membaca al-Quran walaupun sedikit dari ayat suci al-Quran. Perkara ini dinyatakan oleh Imam Nawawi رحمه الله di dalam ‘al-Majmu’ Syarh al-Muhazzab’:

قد ذكرنا أنه يحرم على الجنب والحائض والنفساء قراءة شئ من القرآن وإن قل حتى بعض آية ولو كان يكرر في كتاب فقه أو غيره فيه احتجاج بآية حرم عليه قراءتها ذكره القاضي حسين في الفتاوى لأنه يقصد القرآن للاحتجاج: قال أصحابنا ولو قال لإنسان خذ الكتاب بقوة ولم يقصد به القرآن جاز وكذا ما أشبههه ويجوز للجنب والحائض والنفساء

Maksudnya: ‘Telah kami nyatakan bahawa haram ke atas orang yang berjunub, perempuan yang haid dan nifas membaca sedikit pun daripada al-Quran, walaupun sedikit meskipun separuh ayat, walaupun ia berulang-ulang di dalam kitab fiqh atau selainnya yang mana ia sebagai hujah dengan ayat suci di dalamnya, maka diharamkan membacanya sepertimana yang dinyatakan oleh al-Qadhi Husein di dalam fatwa-fatwanya. Ini kerana dia bertujuan membaca al-Quran untuk tujuan berhujah. Menurut ulama-ulama kami, jika seseorang(berhadas besar) menyebut “خذ الكتاب” (surah Maryam, ayat 12) dengan kuat(jelas) dan tidak bertujuan membaca al-Quran maka ia diharuskan, begitu juga yang seumpamanya’.

3) Kenyataan Imam Nawawi رحمه الله di atas jelas menyatakan bahawa haram membaca sepotong ayat atas tujuan membaca al-Quran. Namun diharuskan membaca potongan-potongan(frasa ayat) dengan tujuan bukan al-Quran, tetapi atas tujuan lain. Ini dinyatakan oleh beliau dalam rujukan yang sama:

ويجوز للجنب والحائض والنفساء في معناه أن تقول عند المصيبة (إنا لله وإنا إليه راجعون) إذا لم تقصد القرآن: قال أصحابنا الخراسانيون ويجوز عند ركوب الدابة أن يقول (سبحان الذي سخر لنا هذا وما كنا له مقرنين) لا بقصد القرآن وممن صرح به الفوراني والبغوي والرافعي وآخرون وأشار العراقيون إلى منعه والمختار الصحيح الأول

Maksudnya: ‘Harus bagi orang yang berjunub, haid dan nifas menyebut ketika musibah menyebut “إِنَّا لِلهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ”(al-Baqarah, 156) jika tidak bermaksud al-Quran. Menurut ulama-ulama kami ahli Khurasan harus membaca ketika menaiki tunggangan “سُبْحَانَ الَّذِي سَخَّرَ لَنَا هَذَا وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِيْنَ”(al-Zukhruf, 13) jika tidak bertujuan (membaca) al-Quran, antara yang menjelaskan secara terang tentang keharusannya ialah al-Fauzani, al-Baghawi, al-Rafi’ie dan selain mereka. Para ulama kami ahli Iraq pula memberi isyarat tentang larangannya(haram membaca secara mutlak) dan pendapat yang terpilih dan sahih ialah pendapat yang pertama(ahli Khurasan)’.

4) Jelaslah sepertimana yang dinyatakan oleh Imam Nawawi رحمه الله bahawa orang yang berhadas besar, haid dan nifas dibenarkan membaca potongan ayat al-Quran yang berbentuk doa tetapi dengan tujuan membaca doa bukannya tujuan membaca al-Quran seperti “رَبَّنَآ آتِنَا فِي ٱلدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي ٱلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ ٱلنَّار”(al-Baqarah, 201).

5) Kesimpulannya, yang diharuskan mereka yang berhadas besar(junub, haid dan nifas) membaca potongan atau frasa ayat-ayat suci al-Quran yang berbentuk doa dengan tujuan membaca doa seperti doa naik kenderaan yang dipetik dari al-Quran(al-Zukhruf, 13). Begitu juga diharuskan bagi yang berhadas besar membaca separuh atau satu dua perkataan dari ayat suci untuk tujuan zikir bukan tujuan al-Quran tetapi zikir seperti nama-nama Allah(Amaul Husna) di dalam al-Quran.

6) Para ulama mutakhir mazhab Syafi’ie telah memperincikan melalui apa yang difatwakan oleh ulama-ulama terdahulu dengan mengharuskan mereka yang berhadas besar membaca al-Quran keseluruhannya tanpa tujuan membaca al-Quran. Kenyataan ini disebut oleh Imam al-Ghamrawi رحمه الله di dalam kitab “al-Siraj al-Wahhaj”:

ويحرم بالجنابة أيضا القرآن أي قراءته ولو لبعض آية ولو حرفا وتحل أذكاره  وكذا غيرها ولو لما لا يوجد نظمه إلا في القرآن كآية الكرسي لا بقصد قرآن بأن يقصد الذكر أو يطلق فإن قصد القرآن وحده أو مع الذكر حرم وقد أفتى بعض المتأخرين أنه لو قرأ القرآن جمعه لا بقصد القرآن جاز

Maksudnya: “dan diharamkan dengan sebab junub juga membaca al-Quran walaupun sebahagian ayat, walaupun satu huruf, dan dihalalkan zikir-zikirnya begitu juga selainnya walaupun yang tiada nazamnya(bentuk ayat) melainkan di dalam al-Quran seperti ayat kursi BUKAN TUJUAN AL-QURAN, iaitu tujuan zikir atau tujuan mutlak. Jika seseorang(yang berjunub) bertujuan al-Quran (sahaja) atau beserta niat zikir maka hukumnya haram. Sebahagian ulama-ulama mutakhir berfatwa bahawa jika dia(orang yang berjunub) membaca seluruh al-Quran bukan tujuan al-Quran maka hukumnya harus”.

7) Ulama mutakhir yang di maksudnya oleh Imam Ghamrawi adalah dari apa yang difatwakan oleh Imam Syahabuddin al-Ramli(Ramli Kabir) dan disokong oleh anak-anak murid beliau iaitu Imam Ibn Hajar al-Haitami, Imam al-Khatib al-Syirbini dan anak beliau Imam Syamsuddin al-Ramli. Manakala Sheikhul Islam Zakaria al-Ansori رحمه الله tidak sependapat dengan mereka رحمهم الله dalam isu ini, iaitu tidak boleh membaca keseluruhan al-Quran walaupun berniat/bermaksud zikir, namun diharuskan pada surah-surah yang pendek seperti 3 Qul, ayat kursi untuk tujuan zikir. Pada pengamatan saya, pandangan Sheikhul Islam ini bertepatan dengan kenyataan imam Nawawi di dalam kitab al-Majmuk dan ulama-ulama mazhab Syafi’ie dari aliran Khurasan.

8) Berdasarkan kenyataan di atas, para ulama mutakhir mazhab Syafi’ie(kurun ke-10 hijriyyah ke atas) berselisih pendapat tentang hukum orang yang berhadas besar membaca seluruh al-Quran atas niat zikir samaada ia diharuskan atau tidak. Namun mereka bersepakat bahawa haram bagi yang berhadas besar membaca al-Quran atas tujuan al-Quran seperti niat membaca al-Quran. Walaubagaiamana pun, menurut kitab “Hasyiah al-Jamal”, pendapat yang muktamad di sisi mazhab Syafi’ie adalah apa yang difatwakan oleh Imam Syahabuddin al-Ramli.

9) Kesimpulannya diharuskan mereka yang berhadas besar(termasuk haid dan nifas) membaca keseluruhan al-Quran dan satu surah yang panjang dengan niat zikir seperti niat membaca doa memohon kebaikan dari Allah dari petikan ayat 201 dari surah al-Baqarah(Rabbana Aatina fid dunya hasanah…) dan ayat 13 surah al-Zukhruf(doa naik kenderaan) atau berniat zikir ketika ditimpa musibah seperti membaca potongan ayat 156 surah al-Baqarah(Inna lillahi…). Namun jika ada niat membaca al-Quran walaupun sedikit maka hukumnya haram walaupun sebaris ayat menurut majoriti ulama 4 mazhab.

10) Apa pun Imam Suyuti berpendapat di dalam kitab “al-Hawi Li al-Fatawa” agak sukar digambarkan satu surah yang panjang keseluruhannya tanpa tujuan al-Quran, ini kerana lafaz ayat-ayat suci di dalamnya untuk tujuan tilawah.

11) Antara perbezaan membaca al-Quran untuk tujuan membaca al-Quran dan tujuan zikir. Tujuan zikir biasanya dibaca tanpa dititikberatkan tawjid iaitu membaca ayat suci tanpa tajwid. Dari sudut ganjaran hanya mendapat pahala membaca zikir bukan pahala membaca al-Quran(satu huruf mendapat 10 pahala). Antara lain tujuan zikir adalah untuk mengambil ibrah dan pengajaran yang terkandung di dalam ayat-ayat suci.

Wallahu A’lam

Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | Leave a comment

KERUSI SOLAT ADA TEMPAT SUJUD

13344506_1100658676665553_437908888215929499_n

SOALAN INBOX:

Assalamualaikum ustaz…kalau ada org solat atas kerusi wajib ke ada tempat sujud macam saya tengok ada sesetgh masjid dan surau dia sediakan kerusi macam tu. nanti saya tunjuk gambar contoh.

JAWAPAN:

1) Bagi mereka yang tidak mampu untuk sujud maka diberi kelonggaran untuk sujud dengan hanya memberi isyarat, iaitu membongkokkan sedikit badan dalam keadaan lebih rendah dari tunduk rukuk.

2) Namun begitu, jika seseorang tidak mampu sujud dengan meletakkan dahi pada permukaan bumi maka dia wajib sujud di atas lapik atau objek, itu pun JIKA sujud itu kelihatan dalam bentuk sujud, iaitu bahagian punggung lebih tinggi dari bahagian kepala. Jika sujud sebegitu tidak menghasilkan bahagian punggung lebih tinggi maka ia TIDAK WAJIB. Fakta ini dinyatakan oleh Imam al-Khatib al-Syirbini dalam kitab al-Iqna’:

ﻓﺈﻥ ﺃﻣﻜﻨﻪ اﻟﺴﺠﻮﺩ ﻋﻠﻰ ﻭﺳﺎﺩﺓ ﺑﺘﻨﻜﻴﺲ ﻟﺰﻣﻪ ﻟﺤﺼﻮﻝ ﻫﻴﺌﺔ اﻟﺴﺠﻮﺩ ﺑﺬﻟﻚ، ﺃﻭ ﺑﻼ ﺗﻨﻜﻴﺲ ﻟﻢ ﻳﻠﺰﻣﻪ اﻟﺴﺠﻮﺩ ﻋﻠﻴﻬﺎ ﻟﻔﻮاﺕ ﻫﻴﺌﺔ اﻟﺴﺠﻮﺩ ﺑﻞ ﻳﻜﻔﻴﻪ اﻻﻧﺤﻨﺎء اﻟﻤﻤﻜﻦ.

Maksudnya: “Jika dia mampu sujud di atas bantal secara TANKIS(bahagian punggung atau pinggang lebih tinggi dari bahagian kepala ketika sujud) maka dia wajib melakukannya kerana ia menghasilkan bentuk sujud, atau tanpa TANKIS maka tidak wajib sujud di atasnya disebabkan tidak menghasilkan bentuk sujud bahkan cukup sekadar tunduk semampu mungkin”.

3) Malah menurut Imam Ibn hajar al-Haitami menyifatkan sujud sebegini sebagai sia-sia di dalam karangan beliau “al-Minhaj al-Qawim”:

ﻭﻟﻮ ﻋﺠﺰ ﻋﻦ ﻭﺿﻊ ﺟﺒﻬﺘﻪ ﺇﻻ ﻋﻠﻰ ﻧﺤﻮ ﻭﺳﺎﺩﺓ ﻓﺈﻥ ﺣﺼﻞ اﻟﺘﻨﻜﻴﺲ ﻟﺰﻣﻪ ﻭﺿﻊ ﺫﻟﻚ ﻟﻴﺴﺠﺪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺇﻻ ﻓﻼ ﺇﺫ ﻻ ﻓﺎﺋﺪﺓ ﻓﻴﻪ.

Maksudnya: “Jika seseorang tidak mampu meletakkan dahinya melainkan atas sesuatu seperti bantal, jika ia menghasilkan TANKIS maka wajib dia meletakkan ia di atasnya untuk sujud, jika tidak (membentuk TANKIS) maka tidak wajib di mana tiada faedah padanya”.

4) Dalam kitab “I’anah al-Tolibin” menyatakan sunat sujud di atas objek seperti bantal walaupun tidak membentuk TANKIS. Walaubagaimana pun kebanyakkan kitab fiqh mazhab Syafi’ie tidak menyifatkan ia sebagai amalan sunat atau galakan.

5) Berdasarkan beberapa rujukan kitab fiqh Syafi’ie, TIDAK WAJIB sujud di atas objek selagimana ia tidak tidak menjadikan bahagian punggung lebih tinggi dari bahagian kepala(TANKIS). Jika tidak maka hukumnya tidak wajib, bahkan ia tidak mendatangkan sebarang faedah sepertimana yang dinyatakan oleh Imam Ibn Hajar.

6) Kesimpulannya, mereka yang tidak mampu untuk sujud dengan meletakkan dahi pada permukaan bumi maka TIDAK WAJIB menyediakan kerusi yang ada tempat sujud. Ini kerana kerusi yang ditunjukkan di dalam gambar sama sekali tidak menghasilkan bentuk sujud iaitu punggung lebih tinggi dari bahagian kepala(TANKIS).

7) Oleh itu tidak perlu bersusah payah membeli atau menempah kerusi sebegini kerana ia tidak menambah apa-apa kesempurnaan pada solat, malah tanpa tempat sujud sedemikian solat tetap sempurna bagi mereka yang tidak mampu. Namun begitu ia juga tidak mengurangkan fadilat solat bagi sesiapa yang melakukannya dan ia tidak menjadi kesalahan jika sujud di atasnya.

**TANKIS bermaksud menundukkan kepala sehingga menjadikan bahagian punggung lebih tinggi dari bahagian kepala.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | 2 Comments

HUKUM SELEPAS KEGUGURAN

perkembangan-janin-dalam-rahim

SOALAN INBOX:

Assalamualaikum ustaz.. saya baru shj keguguran kali pertama. Adakah situasi saya macam wanita lepas bersalin maksudnya wajib mandi lps gugur & darah yg keluar lepas tu ialah darah nifas?

JAWAPAN:

Terlebih dahulu saya ingin ucapkan takziah pada puan atas keguguran yang menimpa. Semoga puan tabah dan sabar menghadapi ujian ini. Semoga Allah akan menggantikan yang lebih baik… amin ya rabb.

1) Sebagai jawapan bagi persoalan di atas, saya nukilkan fatwa dari ulama-ulama mazhab Syafi’ie berkaitan isu ini iaitu dari kitab “Hasyiah al-Jamal” dan “Hasyiah al-Bujairimi ‘ala Syarh al-Manhaj”:

ﻭاﻟﺤﺎﺻﻞ ﺃﻥ ﻟﻠﻌﻠﻘﺔ ﻭاﻟﻤﻀﻐﺔ ﺣﻜﻢ اﻟﻮﻟﺪ ﻓﻲ ﺛﻼﺛﺔ ﺃﺷﻴﺎء اﻟﻔﻄﺮ ﻟﻜﻞ ﻣﻨﻬﻤﺎ ﻭﻭﺟﻮﺏ اﻟﻐﺴﻞ ﻭﺃﻥ اﻟﺪﻡ اﻟﺨﺎﺭﺝ ﺑﻌﺪ ﻛﻞ ﻳﺴﻤﻰ ﻧﻔﺎﺳﺎ.

Maksudnya: “Kesimpulannya bahawa ‘alaqah(ketulan darah beku sebelum menjadi daging) dan mudghah(janin/ketulan daging) hukumnya sama seperti (melahirkan) anak (berkait dengan) 3 perkara iaitu: batal puasa dari setiap dari kedua-duanya, wajib mandi, darah yang keluar selepas kedua-duanya dikira sebagai darah nifas”.

2) Hukum wanita yang mengalami keguguran adalah bergantung pada beberapa situasi. Jika keguguran ialah ‘ALAQAH dan MUGHAH maka hukumnya sama seperti wanita yang lepas bersalin, iaitu darah yang keluar selepas keguguran dikira sebagai darah nifas.

3) Namun jika wanita yang keguguran hanya darah yang mengalir iaitu bukan ketulan darah atau beku, maka tidak dikira seperti wanita yang lepas bersalin. Oleh itu darah yang keluar itu tidak dikira sebagai darah nifas.

4) Jika wanita yang keguguran samaada ketulan darah atau daging dan diikuti dengan darah, maka dia tidak wajib mandi selepas keguguran melainkan setelah tamat tempoh nifas.

5) Jika wanita yang keguguran samaada ketulan darah atau daging namun tidak disusuli dengan setitik darah sekalipun(situasi ini amat jarang berlaku) maka dia tetap diwajibkan mandi yang dinamakan sebagai mandi wiladah sebelum mendirikan solat dan mana-mana ibadat yang memerlukan suci dari hadas.

Wallahu A’lam, semoga bermanfaat.
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | Leave a comment

NAMPAK KOYAK SELEPAS SOLAT

old-torn-jeans-holes

SOALAN INBOX:

Salam ustaz, boleh sy tanya ttg hukum solat? macamana kalau sy dah selesai solat tiba2 kita nampak seluar yg sy pakai tu koyak…dah kira terdedah aurat lah kan? batal tak solat saya macam tu?

JAWAPAN:

1) Antara salah satu daripada syarat-syarat sah solat ialah menutup aurat. Imam nawawi di dalam “Minhaj al-Tolibin” telah menjelaskan aurat yang minimum ketika solat bagi lelaki dan perempuan dalam bab syarat-syarat sah solat:

وعورة الرجل ما بين سرته وركبته وكذا الأمة في الأصح والحرة ما سوى الوجه والكفين.

Maksudnya: “Aurat lelaki di antara pusat dan lututnya, begitu juga hamba sahaya wanita menurut pendapat yang paling sahih. Manakala wanita yang bukan hamba auratnya selain dari muka dan telapak tangan.”

2) Ulama mazhab Syafi’ie telah menetapkan piawaian bagaimana aurat dikira terdedah yang mana ia menyebabkan solat tidak sah, iaitu pendedahan itu menampakkan warna kulit orang yang mengerjakan solat itu. Perkara ini dinyatakan oleh Imam Nawawi di dalam rujukan yang sama:

وشرطه ما منع إدراك لون البشرة ولو بطين وماء كدر

Maksudnya: “Syarat menutup aurat iaitu apa yang menghalang warna kulit meskipun ditutup oleh tanah lumpur atau air yang keruh”.

3) Oleh itu jika ada koyak pada bahagian aurat yang dikira membatalkan solat jika terlihat warna kulit dalam jarak yang dekat. Jika tidak kelihatan warna kulit melalui koyak tersebut maka solat masih dikira sah. Ini biasa berlaku pada pakaian yang saiz koyaknya sangat kecil atau pakai tersebut tebal atau berlapis sehingga koyak itu tidak memberi kesan sehingga tidak kelihatan warna kulit.

4) Namun jika selepas anda melaksanakan solat lantas terlihat koyak pada bahagian aurat sehingga menzahirkan warna kulit maka dia wajib mengulangi solatnya. Ini kerana dia melaksanakan solat dalam keadaan terdedah sebahagian auratnya. Perkara ini ada dijelaskan oleh Imam Nawawi dalam “Raudah al-Tolibin”:

ولو صلى في سترة ثم علم بعد الفراغ أنه كان فيها خرق تبين منه العورة، وجبت إعادة الصلاة على المذهب، سواء كان علمها ثم نسيها، أم لم يكن علمها، وهو شبيه بمن علم النجاسة بعد الفراغ.

Maksudnya: “Jika seseorang itu solat dengan pakaian kemudian setelah selesai solat dia mendapati koyak yang menampakkan aurat maka dia wajib mengulangi solatnya menurut pendapat yang muktamad, samaada dia tahu ataupun lupa, ataupun tidak mengetahuinya(tentang wujudnya koyak itu). Ini sama hukum bagi sesiapa yang mengetahui wujudnya najis seusai solat”.

5) Namun begitu, jika ada kesamaran atau kemungkinan yang menunjukkan ia belaku setelah selesai solat maka dia tidak diwajibkan untuk mengulangi solat. Sebagai contoh, dia mendapati koyak itu setelah setengah jam selesai solat, atau setelah selesai solat dia ada melanggar sesuatu yang keras pada bahagian koyak tersebut, atau selesai solat dia berlari-lari yang mana kemungkinan ini semua memungkinkan sebab koyak pada pakaian tersebut. Fakta ini juga disebut oleh Imam Nawawi dalam “Raudah al-Tolibin”:

ولو احتمل حدوث الخرق بعد السلام فلا إعادة قطعا.

Maksudnya: “Jika ada kemungkinan koyak selepas salam, maka secara pastinya tidak wajib mengulangi solat”.

Wallahu A’lam, Semoga bermanfaat.
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | Leave a comment

MASBUK SAMBUNG IKUT MASBUK

13744028_294519504233761_803499182_n

SOALAN:

Salam ustaz. semoga ustaz sihat dan sejahtera. saya nak tanya tentang solat jemaah yang masbuk. boleh tak kalau masbuk sambung ikut masbuk yang lain?

Maaf, boleh bagi contoh? takut saya salah faham.

Maaf ustaz sbb soalan krg jelas.. macam ni.. ada tiga orang masbuk lps imam bagi salam tiga org yg masbuk ni pun bangun lps tu salah seorang dari mereka jadi imam pula.

JAWAPAN:

1) Solat jemaah seperti ini boleh diistilahkan sebagai solat masbuk berantai yang mana para masbuk mengambil inisiatif untuk melengkapkan rakaat mereka yang tertinggal agar lebih sempurna jemaahnya dari sudut pahala.

2) Menurut pendapat yang muktamad di dalam mazhab Syafi’ie solat berjemaah seperti ini adalah sah namun hukumnya makruh. Fakta ini ada di sebut di dalam kitab “Tuhfah al-Muhtaj” dan “Nihayah al-Muhtaj” dengan lafaz Imam Ibn Hajar:

سلم الإمام فقام مسبوق فاقتدى به آخر أو مسبوقون فاقتدى بعضهم ببعض فتصح في غير الجمعة في الثانية على المعتمد لكن مع الكراهة.

Maksudnya: “Apabila imam memberi salam, lalu (orang yang masbuk) mengikuti orang lain(yang bersolat) atau mengikuti sesama mereka(masbuk dengan masbuk), maka solatnya sah kecuali solat Jumaat pada rakaat kedua menurut pendapat yang muktamad tetapi beserta makruh”.

3) Malah solat jemaah cara begini adalah sangat merugikan kerana luput pahala jemaahnya. Perkara ini ada dinyatakan di dalam kitab “Bughyah Mustarsyidin”:

سلم الإمام فقام مسبوق فاقتدى به آخر أو مسبوقون فاقتدى بعضهم ببعض فتصح في غير الجمعة مع الكراهة المفوتة لفضيلة الجماعة كما في النهاية.

Maksudnya: “Apabila imam memberi salam, lalu (orang yang masbuk) mengikuti orang lain(yang bersolat) atau mengikuti sesama mereka(masbuk dengan masbuk), maka solatnya sah kecuali solat Jumaat beserta makruh yang meluputkan fadilat jemaah sepertimana yang dinyatakan di dalam kitab Nihayah al-Muhtaj”.

4) Kitab “Bughyah” menjelaskan alasan makruh dan mengapa luputkan pahala jemaah melalui solat masbuk berantai ini seperti yang dinyatakan oleh Imam Ba ‘Alawi:

ووجه الكراهة أن المسبوقين قد حصلوا الجماعة مع الإمام, فربط صلاة بعضهم ببعض فيه إبطال لتلك الفضيلة فكره.

Maksudnya: “Dan sebab makruh ialah orang-orang yang masbuk telah mendapat (fadilat) jemaah bersama imam, maka ikatan solat antara satu sama lain(para masbuk) padanya membatalkan fadilat(jemaah) maka hukumnya makruh”.

5) Oleh itu apabila seorang makmum sempat mengikuti imam ini bermakna dia sudah mendapat fadilat berjemaah dan apabila mengikuti orang lain ini dia telah menukar ikutan daripada yang asal. Jadi cara sebegini bukan cara yang sebenar menurut displin solat jemaah yang sebenar, malah ia adalah perbuatan sia-sia. Bahkan ada sebahagian mazhab yang lain menyatakan jemaah berantai seperti ini membatalkan solat.

6) Pada hakikatnya solat berjemaah secara berantai ini boleh dikatakan bercanggah dengan etika solat jemaah yang diajarkan oleh Nabi -sallallahu ‘alaihi wa sallam- iaitu tiada sandaran yang jelas dari sudut praktikalnya. Cara terbaik, para masbuk bangun melengkapkan rakaat masing-masing yang berbaki tanpa memandat salah seorang di antara mereka untuk menjadi imam.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | Leave a comment

BOLEHKAH TINGGAL SERUMAH DALAM TEMPOH IDDAH?

4-hal-yang-harus-dipikirkan-sebelum-bercerai

SOALAN DARI WHATSAPP

Assalamualaikum ustz.. maaf gnggu.. hmm sye cme nk tye.. kalau suami istri dh bercerai, bekas istri masih lagi dalam tempoh iddah, still boleh lg kan duduk sebumbung dlm rmh yg sme? Pstu aurat mereka cmne ek? Mereka kne jge aurat atau x perlu?

JAWAPAN:

1) Wanita yang diceraikan oleh suami dengan talak raj’ie iaitu talak satu dan dua yang mana boleh dirujuk oleh suaminya selagimana dalam tempoh iddah. Meskipun si isteri dalam tempoh yang mengharuskan untuk dirujuk tanpa akad nikah yang baru, namun mereka bukan lagi hidup sebagai suami isteri sehinggalah berlaku proses rujuk. Oleh itu hukumnya sama seperti antara lelaki bersama wanita ajnabi.

2) Dalam tempoh iddah suami wajib menyediakan tempat tinggal untuk bekas isteri yang ditalakkan sepertimana firman Allah Ta’ala di dalam surah al-Talaq, ayat 6:

أَسْكِنُوهُنَّ مِنْ حَيْثُ سَكَنتُم مِّن وُجْدِكُمْ

Maksudnya: “Tempatkan lah isteri-isteri (yang menjalani iddah) itu di tempat kediaman sesuai dengan kemampuan kamu.”

3) Selain itu juga bekas suami wajib menyediakan makan dan minum untuk bekas isterinya selagimana dalam tempoh iddah sepertimana dia wajib menanggung tempat tinggal semampunya.

4) Menurut mazhab Imam Syafi’ie, bekas suami tidak boleh melihat aurat bekas isterinya dalam tempoh iddah meskipun talaq yang dijatuhkan adalah talaq raj’ie yang mengharuskan rujuk semula. Fakta ini ada disebutkan di dalam kitab “Nihayah al-Zein”:

ويحرم اﻻﺳﺘﻤﺘﺎﻉ ﺑﺎﻟﺮﺟﻌﻴﺔ ﻭﻟﻮ ﺑﻤﺠﺮﺩ اﻟﻨﻈﺮ ﻷﻥ اﻟﻨﻜﺎﺡ ﻳﺒﻴﺤﻪ ﻓﻴﺤﺮﻣﻪ اﻟﻄﻼﻕ ﻷﻧﻪ ﺿﺪﻩ

Maksudnya: “Haram bersenang-senang dengan bekas isteri yang ditalaq raj’ie, walaupun hanya sekadar melihat (auratnya). Ini kerana pernikahan yang mengharuskan ia(bersenang-senang dan melihat aurat) manakala talaq mengharamkan ia disebabkan ia bertentangan dengannya”.

5) Kitab “Mausu’ah Fiqhiyyah Kuwaitiyyah” telah menukilkan pandangan ulama dari mazhab terutamanya mazhab Syafi’ie dan Maliki tentang isu ini:

فالطلاق رفع لحل النكاح ومقدماته, فلا يجوز الدخول عليها أو الأكل معها أو لمسها أو النظر إليها, بل يجب عليه الخروج من المسكن, إلا إذا كانت الدار واسعة ومعها محرم مميز يستحي منه ويكون بصيرا.

Maksudnya: “Maka talaq mengangkat untuk apa yang menghalalkan nikah dan permulaan-permulaannya, oleh itu tidak boleh (bekas suami) menyetubuhinya(bekas isteri), atau makan bersamanya, atau menyentuhnya, atau melihatnya (aurat). Bahkan si suami wajib keluar dari rumah, melainkan di dalam rumah yang luas dan bersamanya(bekas isteri) anak yang mumayyiz yang mana dia berasa malu (untuk melakukan maksiat) dan menjadi pemerhati”.

6) Apa yang dinyatakan di atas, suami isteri yang telah bercerai maka mereka tidak boleh duduk serumah melainkan si bekas isteri itu ada mahram yang tinggal bersama di dalam rumah suaminya seperti anak lelaki yang mumayyiz. Bahkan jika si suami tidak mampu menyediakan tempat tinggal untuk bekas isteri dalam tempoh iddah, maka bekas suami wajib keluar dari rumah untuk memberi laluan kepada bekas isteri kerana itu adalah tanggungjawabnya selama mana iddah masih berjalan. Apabila telah tamat iddah suami tidak wajib lagi menanggung segala keperluan bekas isterinya, maka si isteri haruslah keluar dari rumah bekas suaminya.

8) Apa pun, jalan yang terbaik, setiap permasalahan nikah, cerai dan talaq perlu dirujuk pada mahkamah syariah negeri masing-masing atau wilayah persekutuan.

9) Tentang jenis-jenis talaq dan iddah boleh rujuk pada artikel-artikel saya pada link di bawah ini. Manakala tentang proses rujuk menurut ilmu fiqh, belum ada lagi artikel dikeluarkan(sebab tak de orang tanya setakat ini🙂 ), insya Allah akan menyusul.

Jenis-jenis talak dan iddah
https://aburuqayya.wordpress.com/2016/02/02/jenis-jenis-talak-iddah/

Iddah wanita yang haid tidak menentu
https://aburuqayya.wordpress.com/2015/12/14/iddah-wanita-yang-haid-tidak-menentu/

Wanita diceraikan ketika nifas
https://aburuqayya.wordpress.com/2016/10/15/diceraikan-ketika-nifas/

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | Leave a comment