JAMAK & QASAR TEMPAT KERJA

SOALAN INBOX:

Assalamualaikum ustaz..
Sedikit pertanyaan.. Saya tinggal di Tanjung Malim dan bekerja di Shah Alam. Setiap hari perjalanan saya adalah 100km pergi dan 100km balik… Adakah waktu yang dibenarkan bagi saya solat jama’ dan qasar hanyalah dalam perjalanan pergi dan balik sahaja? Pukul 5 petang baru saya balik.. Oleh kerana asar masuk sebelum pukul 5, maknanya saya tidak dapat menggunakan kemudahan solat jama’ dan qasar kerana tidak cukup syarat.. bagaimana dengan waktu semasa bekerja di shah alam? Boleh tak dijama’kan solat zohor dan asar?

JAWAPAN:

1) Dalam situasi saudara ini jarak antara rumah dan tempat kerja melayakan diri saudari sebagai musafir sekaligus berhak untuk jamak dan qasar walaupun situasi ini berlaku hampir setiap hari.

2) Namun saudara hanya layak bersolat sebagai musafir hanya dalam perjalanan sahaja. Manakala setibanya saudara di pejabat maka tidak dikira sebagai orang bermusafir. Ini kerana pejabat saudara dikira sebagai tempat mukim saudara disebabkan keberadaan saudara di pejabat secara kerap dan dalam tempoh yang lama. Oleh itu saudara tidak boleh jamak qasar antara zohor dan asar sewaktu di pejabat.

3) Menurut situasi di atas juga, jika saudara pulang sebelum masuk waktu asar maka boleh melakukan solat qasar sahaja ketika di dalam perjalanan. Jika waktu Asar masuk sebelum pulang iaitu keluar dari pejabat, maka saudara wajib solat asar dahulu iaitu tidak boleh menangguh untuk mendapatkan rukhsah solat asar secara qasar.

4) Jika perjalanan pulang saudara menjangkau hingga ke Maghrib(belum tiba di kampung atau taman perumahan saudara) maka harus untuk menjamak qasarkan Maghrib dan Isyak. Jika saudara tiba di rumah sedangkan waktu maghrib masih berbaki, maka saudara tidak wajib lagi untuk mengulangi solat Isyak.

5) Begitu juga situasi jikalau saudara bertolak ke pejabat sebelum waktu zohor, kemudian dalam perjalanan waktu Zohor telah masuk, maka saudara boleh menjamak qasarkan zohor dan asar ketika dalam perjalanan. Bila tiba waktu asar di pejabat, saudara tidak wajib mengulangi solat asar.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | Leave a comment

MINUM DENGAN BOTOL

SOALAN INBOX:

Assalamu alaikum ustaz. Betulkah nabi saw tak pernah minum air macam kita biasa minum pakai botol? Sebab ada org cakap minum cara macam tu nabi tak pernah buat.hanya pakai cawan.
.

JAWAPAN:

1) Sunnah Rasulullah -sallallahu ‘alaihi wa sallam- merupakan contoh yang terbaik iaitu gaya hidup baginda merupakan pedoman hidup di dunia demi kebahagiaan di akhirat. Setiap kata-kata baginda, perbuatan dan persetujuan baginda adalah melambangkan syariat di dalam Islam.

2) Namun pada zaman sekarang begitu ramai orang mengambil mudah mendakwa dakwi sesuatu yang dinisbahkan kepada Nabi -sallahu ‘alaihi wa sallam-. Sedangkan menisbahkan sesuatu perbuatan kepada baginda atau menafikannya memerlukan hujah yang terdiri dari hadith yang sahih.

3) Berbalik kepada soalan di atas, benarkah baginda tidak pernah minum sebegitu? Seperti yang sedia maklum bahawa alat yang menyimpan air yang dinamakan botol tidak wujud pada zaman baginda dan para sahabat. Namun tidak semestinya Rasulullah -sallallahu ‘alaihi wa sallam- tidak pernah minum cara begitu. Perlu diketahui, pada zaman dahulu wujud sebuah bejana untuk menyimpan air yang dinamakan ‘qirbah’ yang diperbuat dari kulit binatang ternak, ia terdapat muncung atau mulut untuk laluan keluar dan masuk air seperti botol.

4) Adakah benar Rasulullah -sallallahu ‘alaihi wa sallam- tidak pernah minum melalui mulut ‘qirbah’? Di sini saya suka lampirkan sepotong hadith yang diriwayatkan oleh Imam Tirmizi dengan sanad yang sahih:

عن كبشة بنت ثابت رضي الله عنها قالت: “دخل عليّ رسول الله – صلى الله عليه وسلم – ذات يوم، فشرب من في قربة معلَّقة وهو قائم، قالت: فقطعت فم القربة”؛ أخرجه الترمذي، وقال هذا حديث حسن صحيح غريب

Maknanya: Sayyidah Kabsyah bintu Thabit Radiyallahu ‘anha meriwayatkan bahawa beliau berkata, “Suatu hari Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa sallam ke dalam rumahku lalu beliau minum dari mulut qirbah(bekas minuman dari kulit) yang digantungkan sambil berdiri. Aku lantas menuju qirbah tersebut dan memotong mulut qirbah itu(untuk tujuan bertabarruk dengan kesan Nabi).”

5) Riwayat di atas jelas dan terang menunjukkan baginda pernah minum dengan cara hampir dengan cara yang dinamakan menogak botol. Namun ia tidak menafikan bahawa baginda juga minum melalui cawan seperti yang dinyatakan dalam riwayat yang lain.

6) Apa pun kedua-dua cara minum tersebut ada/thabit di dalam hadith-hadith yang sahih. Walaubagaimana pun kita perlu bijak untuk memilih antara kedua-dua cara mengikut kesuaian tempat dan tidak dinafikan minum melalui cawan atau gelas adalah lebih baik. Dalam masa yang sama juga tidak menafikan minum dengan botol adakala sesuai mengikut keadaan tertentu. Yang penting jangan MELABEL mereka yang minum dengan botol kononnya mereka ini tidak beradab sopan.
.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Hadith Nabawi | Leave a comment

ENGGAN BERALAH BALIK RAYA

Pagi tadi, saya memandu ke tempat pejabat sambil mendengar radio. Ada seorang pendengar meluahkan perasaan kesalnya pada isterinya yang bersikap dingin dan keras kepala yang hanya mahu meraikan hari raya di rumah ibu bapanya. Perkahwinan mereka sudah menjangkau 6 tahun, namun satu kali pun si isteri tidak memberi peluang dan hak kepada suami untuk meraikan hari raya pada awal Syawal di rumah mentua.

Kekesalan itu diluahkan kepada seorang kaunselor dan pakar motivasi yang ketika itu menjadi tetamu undangan stesen radio. Saya mendengar luahan si suami yang kedengaran agak buntu dengan sikap isterinya. Setiap kali si suami memberi cadangan agar berhari raya di rumah ibu bapanya, si isteri akan bersikap dingin dan pelbagai sikap negatif sebagai tanda protes sehingga kadangkala mencetuskan pergaduhan.

Saya tidak faham bagaimana wujudnya sikap begini di kalangan isteri atau suami, sikap yang hanya mementingkan diri sendiri. Alangkah buruknya perangai yang dibawa dan ditonjolkan oleh pasangan begini yang hanya tahu kehendaknya perlu dipenuhi tanpa memikirkan hak orang lain.

Sedarkah bahawa setiap suami dan isteri memiliki hak di antara satu sama lain, maka setiap hak itu perlu ditunaikan secara adil, firman Allah Subhanu wa Ta’ala di dalam surah al-Isra’ ayat 26:

وَآتِ ذَا ٱلْقُرْبَىٰ حَقَّهُ وَٱلْمِسْكِينَ وَٱبْنَ ٱلسَّبِيلِ وَلاَ تُبَذِّرْ تَبْذِيراً

Maksudnya: “Dan berikanlah kepada kerabatmu, dan orang miskin serta orang musafir akan haknya masing-masing; dan janganlah engkau membelanjakan hartamu dengan boros yang melampau.”

Suami atau isteri mempunyai hak untuk berbakti dengan ibu bapa masing-masing. Di samping itu, ibu bapa mentua juga diketogarikan sebagai kaum kerabat pada seseorang menantu yang berhak untuk mendapat hak mereka masing-masing. Maka setiap pasangan perlu memainkan peranan yang penting untuk menyambung tali silaturrahim di antara pasangannya dengan ibu bapa danahli keluarganya.

Sheikh Ibnu ‘Asyur mentafsirkan ayat suci ini dengan katanya:

وللقرابة حقّان: حق الصلة، وحق المواساة

Maksudnya: “Kaum kerabat berhak memiliki dua hak: iaiti hak silaturrahim dan hak persamaan.” (Rujuk: al-Tahrir wa al-Tanwir)

Jadi setiap suami atau isteri berhak dan wajib diberi hak secara saksama, termasuk lah urusan pulang ke kampung pada cuti hari raya. Setiap hak-hak kaum kerabat perlu disalurkan secara adil dan saksama, firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala di dalam surah al-Nahl, ayat 90:

إِنَّ ٱللَّهَ يَأْمُرُ بِٱلْعَدْلِ وَٱلإحْسَانِ وَإِيتَآءِ ذِي ٱلْقُرْبَىٰ وَيَنْهَىٰ عَنِ ٱلْفَحْشَاءِ وَٱلْمُنْكَرِ وَٱلْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ

Maksudnya: “Sesungguhnya Allah menyuruh berlaku adil, dan berbuat kebaikan, serta memberi bantuan kepada kaum kerabat; dan melarang daripada melakukan perbuatan-perbuatan yang keji dan mungkar serta kezaliman. Ia mengajar kamu (dengan suruhan dan laranganNya ini), supaya kamu mengambil peringatan mematuhiNya.”

Menurut Sheikh Ibnu ‘Asyur lagi dalam mentafsirkan ayat suci ini:

والعدل: إعطاء الحقّ إلى صاحبه. وهو الأصل الجامع للحقوق الراجعة إلى الضروري والحاجي من الحقوق الذاتية وحقوق المُعاملات، إذ المسلم مأمور بالعدل في ذاته

Maksudnya: “Adil bermaksud memberi hak kepada tuannya, ini adalah asas yang menyeluruh bagi hak-hak yang merujuk kepada keperluan dan hajat samaada hak-hak yang terdiri daripada hak individu dan perhubungan(muamalat), di mana seorang muslim diperintahkan untuk berlaku adil.” (Rujuk: al-Tahrir wa al-Tanwir)

Sedarlah wahai si isteri, antara kewajipan anda adalah taat kepada perintah suami selagi tidak bertentangan dengan syariat dan menjurus kepada kemaksiatan, sebagai mana yang termaktub di dalam hadith:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَوْ كُنْتُ آمِرًا أَحَدًا أَنْ يَسْجُدَ لِأَحَدٍ لَأَمَرْتُ الْمَرْأَةَ أَنْ تَسْجُدَ لِزَوْجِهَا. رواه الترميذي في سننه, كتاب الرضاع, باب ما جاء في حق الزوج على المرأة, وقال حديث حسن غريب.

Maksudnya: “Jika aku boleh menyuruh seseorang untuk sujud kepada orang lain, tentu aku akan menyuruh seorang isteri untuk sujud kepada suaminya.” Hadith riwayat Imam Tirmizi, beliau menilainya sebagai hadith hasan gharib.

Antara kewajipan seorang isteri terhadap suaminya ialah memberi hak suaminya yang sepatutnya. Jika seseorang tidak menunaikan hak suaminya, maka diumpamakan tidak menunaikan hak Allah SWT, sepertimana sabda Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wa Sallam:

لَوْ كُنْتُ آمِرًا أَحَدًا أَنْ يَسْجُدَ لِأَحَدٍ لَأَمَرْتُ الْمَرْأَةَ أَنْ تَسْجُدَ لِزَوْجِهَا وَلَا تُؤَدِّي الْمَرْأَةُ حَقَّ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ عَلَيْهَا كُلَّهُ حَتَّى تُؤَدِّيَ حَقَّ زَوْجِهَا عَلَيْهَا كُلَّهُ حَتَّى لَوْ سَأَلَهَا نَفْسَهَا وَهِيَ عَلَى ظَهْرِ قَتَبٍ لَأَعْطَتْهُ إِيَّاهُ. رواه الإمام أحمد في مسنده, أول مسند الكوفيين, حديث عبد الله بن أبي أوفى رضي الله تعالى عنه

Maksudnya: “Jika aku boleh menyuruh seseorang untuk sujud kepada orang lain, tentu aku akan menyuruh seorang isteri untuk sujud kepada suaminya. Tidaklah seorang wanita itu menunaikan seluruh hak Allah Subhanahu Wa Ta’ala, melainkan dia menunaikan hak suaminya, meskipun si suami memintanya untuk melayaninya sementara dia berada di atas pelana unta, maka dia(isteri) perlu melayaninya.”

Jangan hanya ingin menurut kehendak dan kepentingan diri sendiri, si Isteri atau suami tergamak memutuskan atau menjejaskan hubungan silaturrahim di antara pasangannya dengan ibu bapa dan keluarganya.

Banyak ayat-ayat suci yang mengecam sesiapa melakukan perkara yang menjurus kepada pemutusan silaturrahim terutama di antara ahli keluarga. Firman Allah SWT di dalam surah al-Baqarah, ayat 27:

ٱلَّذِينَ يَنقُضُونَ عَهْدَ ٱللَّهِ مِن بَعْدِ مِيثَٰقِهِ وَيَقْطَعُونَ مَآ أَمَرَ ٱللَّهُ بِهِ أَن يُوصَلَ وَيُفْسِدُونَ فِي ٱلأرْضِ أُولَـۤئِكَ هُمُ ٱلْخَٰسِرُونَ

Maksudnya: “Orang-orang yang mencabuli perjanjian Allah sesudah diperteguhkannya, dan memutuskan perkara(silaturrahim) yang disuruh Allah supaya diperhubungkan, dan mereka pula membuat kerosakan dan bencana di muka bumi. Mereka itu ialah orang-orang yang rugi.”

Terdapat sepotong hadith baginda SAW yang mengecam pemutus silaturrahim yang berbunyi:

إِنَّ جُبَيْرَ بْنَ مُطْعِمٍ أَخْبَرَهُ أَنَّهُ سَمِعَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ قَاطِعٌ. رواه البخاري في صحيحه, كتاب الأدب, باب إثم القاطع

Maksudnya: Jubair bin Mut’im RA mengkhabarkan bahawa beliau mendengar Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wa Sallam, “Tidak masuk syurga orang yang memutuskan tali silaturrahim.” Hadith riwayat Imam Bukhari.

والله أعلم

أبو رقية باعلوي, كوالا لمبور, 25 رمضان 1434

Posted in Pendapat | Leave a comment

CAMPUR KORBAN DAN AKIKAH

SOALAN INBOX:

Salam ustaz. sy nak tanya mengenai korban dan akikah. kalau lembu sekor boleh tak campur korban dan akikah?

JAWAPAN:

1) Menurut ulama mazhab Syafi’ie hukum akikah sama hukumnya dengan ibadah korban dari sudut kadar makan untuk ahli keluarga, pemberian atau hadiah, sedekah, tidak boleh dijual dan seumpamanya.

2) Berdasarkan hadith yang sahih seekor lembu boleh dipecahkan sebanyak 7 bahagian untuk dikongsi, begitu juga unta. Sepertimana yang disebut di dalam riwayat sahih Imam Muslim:

عن جابر بن عبد الله قال: نحرنا مع رسول الله صلى الله عليه وسلم عام الحديبية البدنة عن سبعة والبقرة عن سبعة.

Maksudnya: Sayyidina Jabi -radiyallahu ‘anhu- berkata, “kami melakukan ibadah korban bersama Rasulullah -sallallahu ‘alaihi wa sallam pada tahun Hudaibiah iaitu seekor untuk untuk tujuh (bahagian) dan seekor lembu untuk tujuh (bahagian)”.

3) Oleh kerana hukum akikah sama seperti ibadah korban maka menurut mazhab Syafi’ie dibolehkan percampuran antara 7 bahagian tersebut antara korban dan akikah. Tambahan pula satu bahagian itu diqiyaskan dengan seekor kambing. Hal ini dinyatakan oleh Imam Ibn Hajar al-Haitami di dalam ‘Fatawa fiqhiyyah Kubra’:

أما لو ذبح بدنة أو بقرة عن سبعة أسباب منها ضحية وعقيقة, والباقي كفارات في نحو الحلق في النسك, فيجزئ ذلك.

Maksudnya: “Manakala jika seseorang menyembelih seekor unta atau lembu untuk tujuh bahagian atas beberapa tujuan, antaranya korban dan akikah, manakala yang bakinya untuk kaffarah seperti bercukur ketika ibadah haji maka hukumnya sah.”

4) Manakala satu bahagian atau seekor digabungkan antara niat korban dan akikah merupakan khilaf antara Imam Ramli dan Imam Ibn Hajar. Menurut Imam Ibn Hajar jika digabungkan kedua-dua niat pada seekor kambing maka ia tidak sah kedua-duanya, sepertimana yang dinyatakan di kitab “Tuhfah al-Muhtaj”:

وظاهر كلام المتن والأصحاب أنه لو نوى بشاة الأضحية والعقيقة لم تحصل واحدة منهما وهو ظاهر ؛ لأن كلا منهما سنة مقصودة ولأن القصد بالأضحية الضيافة العامة ومن العقيقة الضيافة الخاصة ولأنهما يختلفان في مسائل

Maksudnya: Menurut zahir teks(matan minhaj) dan kata-kata ashab(ulama mazhab Syafi’ie) Jika seseorang berniat seekor kambing untuk korban dan akikah maka tidak sah satu pun dari kedua-duanya dan ini adalah yang nyata. Ini kerana setiap satunya merupakan ‘sunnah maqsudah’ dan kerana tujuan ibadah korban ialah diyafah(layanan) umum, manakala akikah diyafah khusus. Kedua-duanya berbeza dari sudut permasalahan-permasalahannya.

5) Berlainan pula Imam Ramli di dalam kitab “Nihayah al-Muhtaj” berbeza pendapat dengan Imam Ibn Hajar, kata beliau:

ولو نوى بالشاة المذبوحة الأضحية والعقيقة حصلا خلافا لمن زعم خلافه

Maksudnya: Jika seseorang itu berniat dengan seekor kambing yang disembelih dengan niat korban dan akikah maka mendapat ganjaran kedua-duanya, ia berlainan dengan sesiapa yang menyangka berlawanan dengan (pendapat) ini(iaitu tidak sah).

6) Menurut Imam Ramli jika satu bahagian atau seekor kambing digabungkan dua niat maka hukumnya sah dan dapat ganjaran kedua-duanya. Namun sepertimana menurut kaedah ganjaran yang diperolehi itu tidak sempurna berbanding dibuat berasingan. Oleh itu lebih afdal dibuat secara berasingan dan lebih menepati falsafah ibadah.

7) Apa pun ini perkara khilaf antara Imam Ramli dan Ibn Hajar iaitu dalam isu satu bahagian atau seekor kambing boleh digabungkan niat atau tidak, maka boleh memilih mana-mana pendapat yang dirasakan selesa. Namun lebih afdal diasingkan untuk keluar dari masalah khilaf.

8) Manakala tujuh bahagian lembu untuk dicampurkan antara korban dan akikah adalah diharuskan di dalam mazhab Syafi’ie. Ia tidak sama dengan satu bahagian atau seekor kambing digabungkan dua niat. Ini melibat bahagian-bahagian yang berbeza diniatkan dengan ibadah-ibadah yang berbeza.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | Leave a comment

SYUBHAH DAN DAKWAAN NEGATIF TERHADAP IMAM SYAFI’IE

Kehebatan imam-imam mazhab antaranya Imam Syafi’ie -رضي الله عنه- tidak dapat dinafikan, namun terdapat beberapa dakwaan yang menafikan kedudukan beliau di dalam ilmu hadith yang kononnya beliau bukan perawi thiqah malah lemah sehinggakan Imam Bukhari dan Muslim -رحمهما الله- tidak mengambil hadith melalui jalur sanad Imam Syafi’ie, maka perkara ini kononnya menjadi hujah bahawa Imam Syafi’ie bukan jaguh di dalam bidang hadith.

Tuduhan ini dijawab oleh Imam al-Khatib al-Baghdadi -رحمه الله- di dalam karyanya “مسألة الإحتجاج بالشافعي فيما أسند إليه والرد على الطاعنين بعظم جهلهم عليه”. Hujah yang paling kuat diketengahkan oleh beliau bahawa Imam Bukhari dan Muslim tidak mengambil sanad Imam Syafi’ie bukan kerana kedudukan beliau yang tidak dipercayai dalam bidang hadith, namun disebabkan jalur sanad-sanad beliau bersifat NAAZIL iaitu rijal/perawi-perawi antara Imam Bukhari dan Imam Syafi’ie hingga ke Rasulullah -صلى الله عليه وسلم- jumlah yang lebih ramai dari sanad-sanad yang lain. Maka sudah menjadi kewajipan ahli-ahli hadith perlu mendapatkan sanad ‘AALI iaitu antara Imam Bukhari hingga ke Rasulullah -صلى الله عليه وسلم- jumlah yang paling sedikit berbanding sanad-sanad yang ada. Hujah ini disokong oleh bukti-bukti yang dilampirkan oleh Khatib Baghdadi yang cukup kuat untuk menolak dakwaan tersebut.

Tambahan pula Imam al-Fakhrurrazi -رحمه الله- di dalam karyanya “مناقب الإمام الشافعي” kata-kata Imam Bukhari dan Imam Muslim yang memuji kedudukan Imam Syafi’ie yang tinggi di kalangan ahli-ahli hadith salaf. Perakuan dari kedua-dua raja kesarjanaan hadith ini sudah cukup sebagai bukti yang menolak tuduhan tersebut.

Apa yang lebih menarik, Imam Muslim sendiri telah mengarang sebuah kitab yang berjudul “الانتفاع بأهب السباع”(tetapi sayang kitab ini tidak sempat dicetak kerana manuskripnya tidak ditemui) yang berkait rapat dengan Imam Syafi’ie. Menurut Sheikh Dr. Akram al-Qawasimi di dalam karyanya “المدخل إلى مذهب الإمام الشافعي” kitab ini membuktikan pendirian Imam Muslim yang mempertahankan Imam Syafi’ie yang tiada tandingannya. Beliau telah memberi penjelasan tentang kedudukan beliau yang tinggi di kalangan pakar-pakar hadith di zaman salaf.

Menurut Dr. Akram lagi, Imam Ibn Hajar di dalam kitab “تهذيب التهذيب” menyatakan bahawa karya Imam Muslim tersebut merupakan salah satu rujukan ilmu jarh wa ta’dil. Oleh itu, perakuan Imam Muslim yang memuji dan mengangkat kedudukan Imam Syafi’ie di dalam kitab rijal hadith sudah cukup menolak dakwaan dan tuduhan yang dimaksudkan.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Rujukan:

المدخل إلى مذهب الإمام الشافعي -رضي الله عنه-, الشيخ الدكتور أكرم يوسف القواسمي

Posted in Membela Islam | Leave a comment

HADIAH PAHALA KORBAN

SOALAN INBOX:

Surau di tempat saya ada membuka peluang sesiapa yang ingin buat korban untuk ahli keluarga yang telah meninggal dunia. Adakah sah hukum korban seperti ini?

JAWAPAN RINGKAS:

Menurut al-Marhum Sheikh Dr. Wahbah al-Zuhaili di dalam karangannya “al-Fiqh al-Islami Wa Adillatuh” tentang hukum melaksanakan korban untuk si mati terdapat tiga pendapat:

1) Hukumnya harus dan sah, ini merupakan pendapat ulama mazhab Hanafi dan Hanbali.

2) Hukumnya makruh jika tiada wasiat dari si mati sebelum meninggal dunia, ini merupakan pendapat ulama mazhab Maliki.

3) Hukumnya tidak sah melainkan jika si mati mewasiatkan sebelum meninggal dunia. Ini adalah pendapat muktamad di dalam mazhab Syafi’ie seperti yang dinyatakan oleh Imam Nawawi di dalam kitab “Minhaj al-Tolibin”.

Jika merujuk kepada kitab “Mughni al-Muhtaj” dan “al-Siraj al-Wahhaj”(kedua-dua kitab antara rujukan fiqh mazhab Syafi’ie) terdapat pendapat lain dari kalangan ulama mazhab Syafi’ie yang menyatakan bahawa sah melakukan korban untuk si mati walaupun tiada wasiat dari si mati.

Apa pun permasalahan ini khilaf yang muktabar di kalangan ulama dan fuqaha’, oleh itu boleh berpegang kepada mana-mana pendapat yang dirasakan selesa. Ia sama seperti khilaf tentang hukum menyedekahkan pahala bacaan kepada si mati adakah sampai pahala atau pun tidak.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | Leave a comment

HUKUM MAKAN TAPAI

-HUKUM MAKAN TAPAI-

SOALAN INBOX:

Assalamualaikum ustaz, saya terbaca satu komen kat status fb ustaz ada yg bertanya tentang hukum makan tapai atau minum airnya. Pasal tapai ni dah agak lama saya fikirkan kalau ikutkan kajian tapai itu sendiri memang mengandungi alkohol tapi tak banyak. Jadi apa hukum tapai? Adakah dia sama macam arak sebab ia mengandungi alkohol?
.

JAWAPAN:

1) Setakat pencarian saya di internet(Prof. Dr. Google) memang di dalam tapai terdapat beberapa peratus alkohol seperti yang dimaksudkan, namun kapasiti tidak banyak. Ini kerana proses penapaian itu sendiri mampu menghasilkan alkohol. Walaubagaimana pun kapasiti alkohol yang ada dalam tapai itu tidak sampai tahap yang boleh memabukkan.

2) Menurut Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan kali ke-7 bahawa alkohol yang terjadi dalam sampingan pembuatan makanan tidak najis(seperti arak) dan halal dimakan. Alkohol yang haram dan najis ialah yang dihasilkan melalui proses pembuatan arak.

3) Proses penapaian ini boleh disamakan dengan proses pembuatan air perahan buah-buahan yang diperam atau istilah fiqh disebut sebagai “Nabeez”. Nabeez menurut hukum fiqh diketogarikan sebagai minuman yang halal selagimana ia tidak mendapat tahap yang memabukkan.

4) Mengenai hal ini banyak sekali hadith yang menunjukkan peringkat pemprosesan Nabeez di peringkat awal tidak diharamkan malah halal untuk diminum kerana ia tidak sampai ke tahap yang memabukkan, antaranya yang diriwayatkan oleh Imam Muslim -rahimahullah-:

ابن عباس يقول: كان رسول الله عليه وسلم ينتبذ له اول الليل، فيشربه، إذا أصبح يومه ذلك، والليلة التى تجئ، والغد والليلة الأخرى والغد إلى العصر. فإن بقى شيئ، سقاه الخادم أو أمر به فصب. رواه مسلم

Maksudnya: Ibnu ‘Abbas –radiyallahu ‘anhu- berkata: “Biasanya Rasulullah -sallallahu ‘alaihi wasallam- dibuatkan untuk baginda nabeez pada permulaan malam dan Baginda meminumnya di waktu pagi, hari itu dan malamnya, pada pagi (esoknya) dan malam berikutnya, serta keesokannya lagi sampai waktu Asar. Jika masih berbaki, maka Baginda berikan kepada pembantu atau Baginda perintah agar membuangnya.

Imam Nawawi –rahimahullah- menjelaskan hadith ini:

في هذه الأحاديث دلالة على جواز الانتباذ ، وجواز شرب النبيذ ما دام حلوا لم يتغير ولم يغل ، وهذا جائز بإجماع الأمة ، وأما سقيه الخادم بعد الثلاث وصبه ، فلأنه لا يؤمن بعد الثلاث تغيره.

Maksudnya: Hadith-hadith ini menunjukkan tentang keharusan melakukan proses intibaz(peraman buah-buahan, gandum dan seumpamanya) dan keharusan minum air peraman itu selama mana ia masih manis rasanya iaitu belum berubah dan belum mendidih. Perkara ini hukumnya harus menurut ijmak(sepakat ulama). Ada pun perbuatan memberi minum kepada pembantu baginda dan membuangnya selepas tiga hari disebabkan Baginda merasakan tidak selamat tentang perubahannya selepas tiga hari.

5) Hadith dan penjelasan Imam Nawawi di atas menunjukkan alkohol yang terjadi hasil dari proses pembuatan makanan tidak haram untuk diambil selagimana ia tidak memabukkan. Perkara ini juga dijelaskan oleh Imam Nawawi di dalam kitab ‘al-Majmu’ Syarh al-Muhazzab’:

وأما النبيذ فقسمان مسكر وغيره، فالمسكر نجس عندنا وعند جمهور العلماء وشربه حرام وله حكم الخمر في التنجيس والتحريم ووجوب الحد

Maksudnya: Manakala nabeez terdapat dua bahagian iaitu yang memabukkan dan selainnya. Yang memabukkan adalah najis menurut kami(mazhab Syafi’ie) dan majoriti di kalangan ulama dan haram meminumnya, hukumnya sama seperti hukum khamr(arak) pada kenajisannya dan pengharamannya serta wajib kenakan hudud.

وأما القسم الثاني من النبيذ فهو ما لم يشتد ولم يصر مسكرا، وذلك كالماء الذي وضع فيه حبات تمر أو زبيب أو مشمش أو عسل أو نحوها فصار حلوا، وهذا القسم طاهر بالإجماع يجوز شربه وبيعه

Maknanya: Manakala bahagian kedua dari nabeez itu selagimana ia belum menjadi keterlaluan(perubahan rasanya) dan belum menjadi memabukkan maka ia seperti air yang diletak di dalamnya biji-biji tamar, anggur, aprikot, madu atau seumpamanya maka rasanya menjadi manis. Maka bahagian ini suci secara ijmak ulama dan diharuskan untuk minum dan jual.

6) Kesimpulannya tapai yang wujud di dalam budaya kita di nusantara khususnya Malaysia ianya halal untuk dimakan dan diminum airnya selagi mana ia tidak memabukkan. Tapai halal dimakan telah diputuskan oleh Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan kali ke-7 pada tahun 1984.
.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | Leave a comment