HUKUM GUNA TISU BASAH (BABY WIPES)

Ustaz..mohon bg penerangan tentg mgelap kotoran dgn wet tissue boleh x? Sbb ramai kaum ibu yg guna sewaktu tukar pampers bayi…terutama sewaktu musafir.t.kasih banyak2 ustaz.

JAWAPAN:

1) Mengelap kotoran yang dalam kategori najis dengan baby wipes mesti dielakkan ia tidak menepati syarat-syarat penyucian sesuatu dari najis.

2) Najis bayi(bukan mukhaffafah) termasuk dalam kategori najis mutawassitah yang mana syarat pembersihannya mestilah menghilang ain(objek) dan seluruh kesan-kesannya iaitu bau warna dan rasa.

3) Syarat penyucian najis mutawassitah jika melibatkan air yang sedikit mestilah air itu bersifat mendatang(curah) kepada najis tidak kira dari arah mana sekalipun. Ini bermakna benda yang bernajis tidak boleh direndam ke dalam air yang sedikit, maka proses penyucian tidak sah. Perkara ini disebut di dalam kitab-kitab fiqh antaranya “Taqrirat Sadidah”:

أن يكون الماء واردا غير مورد، أي يرد الماء على النجاسة لا العكس.

Maksudnya: “Air itu hendaklah mendatangi bukan ia didatangi, iaitu air mendatangi ke atas najis bukan sebaliknya”.

4) Syarat lain yang mesti dipenuhi untuk menyucikan sesuatu benda dari najis mutawassitah adalah air itu mestilah bersifat mengalir sepertimana disebut di dalam kitab ‘al-Yaqut al-Nafis:

بجري الماء على ما تنجس بها

Maksudnya: “Dengan mengalirnya air ke atas seuatu yang ternajis dengannya(najasah)”.

5) Satu lagi syarat yang wajib dipenuhi menurut mazhab Syafi’ie adalah membersihkan sesuatu dari najis dengan air mutlak(air paip dan seumpamanya). Tidak boleh menggunakan air yang bercampur dengan bahan lain seperti sabun, clorox dan seumpamanya. Perkara ini disebut di dalam kitab “Matan Abi Syuja'”:

وطاهر غير مطهر وهو الماء المستعمل والمتغير بما خالطه من الطاهرات

Maksudnya: “Jenis air yang suci tetapi tidak menyucikan iaitu air mustakmal dan air yang berubah sifatnya dengan bercampur dengan bahan-bahan yang suci”.

6) Berbalik kepada isu baby wipes, jelas ia tidak menepati syarat-syarat di atas. Ini kerana meskipun tisu itu basah tetapi sifat air itu tidak mengalir ke atas benda yang bernajis, malah tisu itu hanya sekadar basah, iaitu jika diperah sekalipun ia tidak mengalirkan air.
.

7) Syarat lain yang tidak ditepati oleh baby wipes ialah air yang digunakan bukan terdiri dari air mutlak. Ini kerana basahan tisu itu terdiri dari cecair yang bercampur dengan bahan kimia dan bukannya tulus air mutlak(air paip dll).

8)) Cadangan yang terbaik, boleh menggunakan baby wipes untuk membersihkan sesuatu yang bernajis seperti kemaluan bayi, tetapi setelah menggunakan ia maka wajib dibilas dengan air mutlak yang mengalir ke atas sesuatu anggota atau benda.

9) Jika proses tersebut hanya bergantung kepada baby wipes sahaja tidak diiringi dengan bilasan, maka proses penycuian tersebut dikira tidak sah dan bayi itu terus dalam keadaan menanggung najis.

10) Sebagai maklumat tambahan, maksud air mengalir adalah air yang diletakkan atas sesuatu benda atau anggota, kemudian ia mampu mengajir. Sebagai contoh air di’spray’ ke atas sesuatu benda atau anggota sehingga ia nampak mengalir di atasnya. Perkara ini ada dinyatakan oleh Imam Nawawi berkenaan maksud air yang mengalir di dalam al-Majmuk, iaitu tidak sah berwuduk dengan air salji yang beku kerana ia tidak mengalir maka hendaklah salji itu dicarikan dahulu, namun jika salji itu ditekap atas anggota yang panas lalu salji itu cair(mengalir), maka sah wuduk itu.

11) Dalam mazhab syafiie ada satu hukum khusus yang dinyatakan iaitu التضمح بالنجاسة iaitu meletakkan sesuatu dengan atau membiarkan sesuatu itu dalam keadaan bernajis hukumnya ada haram. Menurut ulama syafi’iyyah lagi sesuatu benda yang digunakan untuk dimanfaatkan oleh manusia atau mana-mana anggota badan manusia dibiarkan dalam keadaan bernajis meskipun bayi sekali pun (yang tidak solat) dan tidak disucikan maka tidak boleh dibiarkan dalam keadaan bernajis. Ini kerana ia adalah berbuatan yang menjijikkan dan jauh dari falsafah kebersihan yang dititik beratkan oleh Islam. Oleh itu, dalam keadaan yang tidak terdesak, perkara sebegini tidak sepatutnya diambil mudah.

12) Namun tidak dinafikan perkara seperti urusan bayi tidak lari dari keperluan mendesak seperti musafir, jika ia dalam keadaan terdesak maka ia dibolehkan dan tidak termasuk hukum haram sepertimana yang dinyatakan oleh Imam Syubramallisi di dalam hasyiahnya(karangan). Jadi masalah penyucian anggota bayi bukan hanya kaitan bayi itu wajib solat atau tidak tetapi atas alasan-alasan yang disebut di atas.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Advertisements
Posted in Fiqh | Leave a comment

AIR MOP LANTAI BERCAMPUR NAJIS

salam ustaz, nak tanya, bnyk orng zaman skrng, bila ade najis sprti muntah, tahi lipas ke, cicak ke, dia buang dulu najis kmudian mop, cuma, dia tak guna air mutlak, dia guna air mop lantai(sabun lantai), adakah semua kwasan lantai yg dia mop menjadi najis atau kawasan najis tu sahaja slpas mop?

JAWAPAN:

1) Menurut mazhab Syafi’ie, air yang berkapasiti 2 kolah(230 liter) dan ke atas bercampur dengan najis, maka air tersebut tidak bertukar menjadi najis melainkan berubah salah satu dari 3 sifat air tersebut, iaitu bau, warna atau rasa. Ini berdasarkan sepotong hadith yang menyebut:

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ – رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا – قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ – صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «إِذَا كَانَ الْمَاءَ قُلَّتَيْنِ لَمْ يَحْمِلْ الْخَبَثَ».وَفِي لَفْظٍ: «لَمْ يَنْجُسْ». أَخْرَجَهُ الْأَرْبَعَةُ، وَصَحَّحَهُ ابْنُ خُزَيْمَةَ وَابْنُ حِبَّانَ وَالحَاكِمُ

Maksudnya: Abdullah bin Umar RA bahawa Rasulullah -sallallahu ‘alaihi wa sallam- bersabda: “Jika kandungan air mencapai dua kolah maka ia tidak mengandungi kotoran.” Dalam suatu lafaz hadith: “Tidak bernajis”. (Diriwayatkan oleh Imam empat dan dinilai sahih oleh Ibnu Khuzaimah, Hakim, dan Ibnu Hibban)

2) Jadi jika air mutlak 2 kolah dan ke atas berubah salah satu sifatnya contoh jernih berubah warna kekuningan disebabkan najis, maka air itu bukan lagi air mutlak malah kategori air mutanajjis(air najis). Ini berdasarkan hadith baginda -sallallahu ‘alaihi wa sallam- yang menjelaskan:

وَعَنْ أَبِي أُمَامَةَ الْبَاهِلِيِّ – رضي الله عنه – قَالَ: قَالَ رَسُولُ – صلى الله عليه وسلم: «إِنَّ الْمَاءَ لَا يُنَجِّسُهُ شَيْءٌ، إِلَّا مَا غَلَبَ عَلَى رِيحِهِ وَطَعْمِهِ، وَلَوْنِهِ». أَخْرَجَهُ ابْنُ مَاجَهْ

Maksudnya: Abu Umamah al-Bahily RA bahawa Rasulullah -sallallahu ‘alaihi wa sallam- bersabda: “Sesungguhnya air itu tidak ada sesuatu pun yang menajiskan ia kecuali sesuatu yang dapat merubah bau, rasa dan warnanya.” (Riwayat Ibnu Majah)

3) Manakala air di bawah kapasiti dua kolah, jika bercampur dengan najis maka secara otomatik ia berubah menjadi air mutanajjis(air najis) meskipun tidak berubah sifat sama sekali. Ini kerana kekuatan menolak kesan najis hanya ada pada air yang berkapasiti 2 kolah dan ke atas sepertimana yang dinyatakan oleh Baginda -sallalhu ‘alaihi wa sallam- dalam hadith di atas.

4) Berbalik kepada air mop yang bercampur najis seperti najis dan muntah. Mengikut kaedah mazhab Syafi’ie, air mop di dalam baldi bercampur dengan najis maka air itu menjadi air mutanajjis. Bahan bernajis seperti air mutanajjis haram dimanfaatkan termasuklah mop lantai menurut mazhab Syafi’ie. Perkara ini dinyatakan di dalam kitab-kitab fiqh Syafi’ie antaranya Imam al-Khatib al-Syirbini -Rahimahullah-, sepertimana kata beliau di dalam karangannya ‘al-Iqna Fi Hall Alfaz Abi Syuja’:

لو أخذ دما أجنبيا ولطخ به نفسه أي بدنه أو ثوبه فإنه لا يعفى عن شيء منه لتعديه بذلك فإن التضمخ بالنجاسة حرام

Maksudnya: “Begitu juga seseorang yang mengambil darah orang lain(ajnabi) kemudian melumuri dirinya iaitu badannya atau pakaiannya maka ia tidak dimaafkan sedikit darinya kerana lumuran darah yang melampau pada dirinya, sesungguhnya meletakkan(menyentuh) najis adalah haram”.

5) Oleh disarankan sesiapa yang mop lantai agar mengelakkan dari membersihkan lantai yang dengan air yang sudah bercampur dengan najis. Ini kerana kapasiti air di dalam baldi ternyata di bawah kadar 2 kolah, maka ia bernajis apabila bercampur najis meskipun tidak berubah sifatnya. Ini kerana air yang bernajis tidak dikira mampu menyucikan sesuatu tempat dari najis.

6) Jika lantai yang sudah dimop dengan air yang bercampur najis yang tidak dimaafkan, maka wajib lantai dibilas/disapu dengan air mutlak sehingga hilang kesan-kesan najis pada tempat itu. Apa pun terpulang kepada kebijaksaan masing-masing untuk melaksanakan cara penyucian tempat yang bernajis mengikut kaedah yang telah ditetapkan oleh syarak.

7) Antara najis yang dimaafkan ialah najis cicak yang terlalu sedikit. Sebagai contoh najis cicak dua tiga butir termasuk ke dalam air baldi, ia dikategori najis yang dimaafkan selagimana ia tidak merubah sifat air. Ini kerana tahi cicak antara najis yang sukar untuk dielakkan. Jika ia banyak maka tidak dimaafkan iaitu menajiskan air yang sedikit walaupun tidak berubah sifat.

8)) Bolehkan membersihkan tempat bernajis dengan air sabun? Menurut mazhab Syafi’ie, tempat atau benda yang terkena najis wajib dibersihkan dengan air mutlak dan tidak sah dengan air mutlak yang bercampur dengan bahan lain seperti sabun. Tiada masalah untuk menggunakan air sabun untuk basuhan awal namun basuhan kedua mestilah menggunakan(bilas) air mutlak.

9) Menurut mazhab Hanafi, air mutlak yang berubah sifatnya dengan bahan lain seperti sabun maka ia tetap suci dan menyucikan. Pendapat mazhab Hanafi boleh diamalkan jika melibatkan kawasan terlalu besar seperti kilang dan proses pembersihan melibatkan mesin canggih yang menggunakan sabun, ini termasuk kategori darurat. Manakala tempat yang kecil seperti rumah maka jangan lari dari kaedah mazhab Syafi’ie.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | Leave a comment

SUJUD SYUKUR

Hukum sujud syukur di sisi 4 mazhab:

1) Hukumnya sunat dilakukan di sisi mazhab Syafi’ie, Hanbali dan sebahagian ulama Malikiyyah apabila datang perkara yang menggembirakan (Rujuk: Mausu’ah Kuwaitiyyah). Ini berdasarkan sepotong hadith yang diriwayatkan oleh Sayyidina Abu Bakrah -Radiyallahu ‘anhu-:

“Sesungguhnya Rasulullah -sallahu ‘alaihi wa sallam- apabila mendapat sesuatu yang menyenangkan atau diberi khabar gembira segeralah baginda sujud sebagai tanda syukur kepada Allah ta’ala”. (HR Imam Abu Daud dan Tirmidhi)

2) Manakala di sisi mazhab Hanafi dan Maliki hukum sujud syukur adalah makruh sepertimana yang dinaskan oleh Imam Malik, malah zahir pada mazhab Maliki adalah haram. Kitab Fatawa Hindiyyah(Rujukan Mazhab Hanafi) menukilkan fatwa Imam Abu Hanifah bahawa sesiapa yang melakukan sujud syukur tidak mendapat pahala. (Rujuk: Mausu’ah Kuwaitiyyah)

3) Menurut pendapat yang mendokong sunat sujud syukur disyaratkan taharah iaitu suci dari hadas kecil dan besar dan menghadap kiblat, malah ini sepakat di sisi Ashab Syafi’iyyah (Rujuk: Al-Majmu’, Imam Nawawi). Ia juga disepakati oleh ulama mazhab Hanbali (Rujuk: al-Mughni, Imam Ibnu Qudamah) kecuali Ibnu Taimiyyah yang tidak mensyaratkan wuduk. Malah sebahagian ulama Malikiyyah yang berpendapat sunat juga mensyaratkan wuduk dan menghadap kiblat untuk sujud syukur (Rujuk: Mausu’ah Kuwaitiyyah).

4) Namun ada segelintir ulama Malikiyyah yang berpendapat sunatnya sujud syukur tidak disyaratkan wuduk (Rujuk: Mausu’ah Kuwaitiyyah). Bagi saya, pandangan ini dikira sebagai pendapat yang terpencil di dalam mazhab Maliki.

5) Dalam urusan ibadah hendaklah kita mengambil jalan yang lebih warak. Dalam erti kata yang lain, keluar dari masalah khilaf adalah sunat dengan memilih pendapat yang lebih selamat pendapat mazhab Syafi’ie dan yang sepandangan dengannya.

6) Syukur tidak semestinya dizahirkan dengan sujud syukur sahaja. Ia boleh dinyatakan dengan banyak lagi saranan ibadah seperti melafazkan zikir dan memuji Allah. Jika berkesempatan untuk berwuduk untuk melaksanakan sujud syukur adalah lebih baik kerana mengamalkan sunnah. Jika tidak, ada pelbagai cara lain untuk menzahir rasa syukur pada Allah atas nikmat yang diberikan.

7) Satu lagi amalan yang ramai orang kita lakukan iaitu sujud syukur selepas solat fardu. Maka hukumnya haram di sisi mazhab Syafi’ie seperti yang dinyatakan oleh Imam Ibn Hajar dalam “Al-Manhaj Al-Qawim” kerana ia sujud yang tanpa sebab yang disyariatkan dan ia tidak pernah dicontohi oleh Baginda -sallallahu ‘alaihi wa sallam.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | Leave a comment

BASUH PAKAIAN BERNAJIS DENGAN MESIH BASUH

SOALAN INBOX:

Assalamualaikum ustaz… saya ingin bertanya hukum basuh baju gunakan mesin basuh? Contoh pakaian anak saya yang terkena air kencing… boleh tak saya basuh terus kat dalam mesin tanpa rendam dulu sebelum masuk kat dalam mesin?

JAWAPAN:

1) Antara syarat untuk membasuh pakaian yang bernajis dengan air yang kurang dari 2 kolah, iaitu air mutlak mestilah bersifat mendatangi pada najis, iaitu air itu mestilah dicurahkan pada tempat bernajis tidak kira dari arah mana sekali pun. Jika air itu tidak bersifat mendatangi pada najis maka hukum menghilang najis itu tidak dikira sah menurut syarak, maka pakaian itu kekal bernajis. Fakta ini ada disebut di dalam kitab-kitab fiqh, antara kitab Taqrirat Sadidah:

أن يكون الماء واردا عير مورد، أي يرد الماء على النجاسة لا العكس.

Maksudnya: “Air itu hendaklah mendatangi bukan ia didatangi, iaitu air mendatangi ke atas najis bukan sebaliknya”.

2) Sebagai contoh jika ingin membasuh sesuatu pakaian yang bernajis hendaklah tempat bernajis itu mestilah ditadah di bawah air paip yang mengalir bukan pakaian itu direndam ke dalam bekas yang menakungkan air kurang 2 kolah. Ini kerana air di bawah kapasiti dua kolah tidak mempunyai kekuatan untuk menolak najis, maka yang mendatangi air itu mestilah mengalir keluar bersama najis yang dihilangkan.

3) Jika pakaian bernajis direndam di dalam air yang kurang dari dua kolah maka penyucian pakaian itu tidak sah kerana air rendaman itu sudah menjadi mutanajjis maka ia sama sekali tidak menyucikan pakaian itu dari najis, melainkan pakaian itu dibilas sekali lagi dengan air mutlak, maka pakaian itu dikira suci.

4) Berkenaan mencuci pakaian yang bernajis dengan menggunakan mesin basuh otomatik pada hakikatnya ia tidak menimbulkan masalah dalam proses menyucikan pakaian yang bernajis. Perkara ini disebut oleh al-‘Allamah al-Habib Hasan bin Ahmad al-Kaf di dalam karangan beliau “Taqrirat Sadidah”:

ومن ذلك مسألة إلقاء الملابس في الغسالات الحديثة فإن كانت الغسالة من النوع الألي (الأتوماتيكي) فلا ضرر بالإتفاق لأنها تقوم بإزالة النجاسة ثم بإمرار ماء طهور على الملابس وأما إن كانت من النوع العادي فبعد الغسيل وإزالة الأوصاف تكون النجاسة حكمية فلا بد بعد ذلك من إمرار ماء طهور على الملابس وذلك ما يسمى بمرحلة التصفية أو التطهير ولا بد أن يكون الماء واردا في هذه المرحلة بأن توضع الملابس أولا ثم يصب فوقها الماء.

Maksudnya: “Dari masalah itu, mencampakkan pakaian kedalam mesin basuh moden, jika mesin basuh itu dalam ketogari berteknologi tinggi(otomatik) maka tiada mudarat menurut persepakatan ulama. Ini kerana ia menghilangkan najis (pada pakaian) kemudian dibilas dengan air yang suci lagi menyucikan pada pakaian itu. Manakala jika mesin itu dari jenis biasa (bukan otomatik), maka selepas basuh dan menghilangkan sifat-sifat(najis), maka najis (pada pakaian) diketogarikan najis hukmi(yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar). Oleh itu mesti dibilas dengan air yang suci lagi menyucikan selepas itu pada pakaian, ini dinamakan sebagai peringkat penyucian di mana air mestilah bersifat mendatangi pada peringkat ini dengan meletakkan pakaian terlebih dahulu kemudian dicurah air ke atasnya”.

5) Tidak dinafikan bahawa air dicurahkan di atas pakaian, namun selepas itu air yang berada di dalam mesin akan bertakung. Meskipun air itu bertakung di dalam mesin, ia tidak semestinya mutanajjis(bernajis), ini disebabkan jika air tersebut bila berpisah dari pakaian dan masih tidak berubah sifatnya(tidak berubah dengan kesan najis) dan tidak bertambah beratnya(disebabkan najis) maka air itu dikira sebagai masih suci. Dengan ini air yang masih bertakung bersama-bersama pakaian itu tidak dikira menajiskan pakaian yang direndam selagimana air itu tidak berubah sifat kerana najis. Fakta ini banyak disebut di dalam kitab-kitab fiqh Shafi’ie antaranya ‘I’anah al-Tolibin’:

وحاصله أنه إذا ورد الماء على المحل النجس ولم ينفصل عنه فهو طاهر مطهر. فإن انفصل عنه، ولم يتغير ولم يزد وزنه بعد اعتبار ما يأخذه المحل، وطهر المحل، فهو طاهر غير مطهر.

Maksudnya: “Kesimpulannya jika air mendatangi pada tempat bernajis dan ia belum terpisah darinya maka hukum air itu suci dan menyucikan. Jika air terpisah darinya dan tidak berubah sifatnya(bau, warna atau rasa) dan ia tidak bertambah beratnya selepas menghilangkan najis dari tempatnya dan tempat itu menjadi suci, maka air itu kekal suci tetapi tidak menyucikan”.

6) Namun jika pakaian itu bernajis dengan najis jelas kelihatan dengan mata kasar dan apabila air curahan itu berubah sifat selepas berpisah dari pakaian, maka pakaian itu mestilah dibilas paling kurang sekali samaada melalui mesin basuh atau luar mesin sehinggalah tempat bernajis itu hilang najisnya dan air curahan yang berpisah darinya tidak berubah sifat dan tidak bertambah beratnya disebabkan najis. Ini kerana air yang berpisah masih lagi berubah sifatnya masih diketogarikan sebagai mutanajjis iaitu tidak sah untuk menyucikan pakaian.

7) Jika objek(‘ain) najis wujud pada pakaian seperti ketulan najis atau tompokan najis yang tebal maka hendaklah dibuang dahulu dari pakaian sebelum dimasukkan ke dalam mesin basuh untuk mengelakkan kesan perubahan sifat yang ketara pada air curahan itu.

8) Meskipun pakaian bernajis itu dibasuh dengan air sabun di dalam mesin basuh iaitu bukan ketogari air mutlak yang mana ia masih tidak sah sebagai bahan menyucikan pakaian bernajis. Namun dengan teknologi canggih pada zaman kini yang mana pakaian yang dibasuh dengan sabun akan dibilas beberapa kali dengan air mutlak dalam mesin basuh, maka proses ini tidak syak lagi dapat menyucikan pakaian yang bernajis. Menurut mazhab Hanafi, air mutlak yang berubah sifatnya dengan bahan lain seperti sabun maka ia tetap suci dan menyucikan. Sesungguhnya khilaf antara ulama merupakan rahmat untuk umat.

9) Jelas fakta-fakta yang disebut bahawa mencuci pakaian yang bernajis melalui mesin basuh yang berteknologi moden dan canggih tetap menyucikan pakaian tersebut tanpa ragu-ragu. Dengan syarat ia mesti memenuhi syarat-syarat yang telah ditetapkan oleh kaedah fiqh mazhab Syafi’ie sepertimana yang disebut di atas.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | Leave a comment

NAZAR KEPALA BOTAK

1) Apabila seseorang itu bernazar untuk melakukan sesuatu ibadah yang sunat, maka wajib ke atasnya untuk melakukan ibadah itu, sebagai contoh: ‘Aku bernazar kerana Allah melakukan puasa Asyura pada tahun ini’. Hukum asal puasa pada hari Asyura ialah sunat, namun apabila dinazarkan maka ia menjadi wajib. Jika dia tidak melakukan puasa Asyura pada tahun itu, maka dia wajib membayar kaffarah kerana melanggar janji kepada Allah.

2) Namun begitu tidak semua amalan sah atau ‘valid’ untuk dijadikan amalan yang dinazarkan(Manzur). Oleh itu sesiapa yang ingin bernazar maka dia perlu mengenal pasti dahulu amalan manakah yang sesuai untuk dinazarkan. Imam Syahabuddin al-Ramli(Ramli Kabir) menjelaskan piawaian amalan yang sah untuk dijadikan amalan nazar di dalam karangan beliau “Fathul Rahman”(Syarah Matan Zubad):

وأما المنذور: فهو قربة غير واجبة وجوب عين، سواء أكانت عبادة مقصودة بأن وضعت للتقرب بها وعرف من الشارع الاهتمام بتكليف الخلق بإيقاعها عبادة؛ كصلاة وصوم وحج، واعتكاف وصدقة، أو فرض كفاية

Maksudnya: “Manakala ‘manzur’(amalan yang dinazarkan) adalah qurbah(ibadah) yang bukan fardu ain, samaada ibadah maqsudah iaitu dilakukan untuk mendekatkan diri (kepada Allah) dan ditakrifkan oleh Pensyariat(Allah Ta’ala) sebagai satu komitmen yang ditaklifkan (dipertanggungjawabkan) kepada makhluk yang dikira sebagai ibadah, seperti solat, puasa, haji, iktikaf, sedekah atau fardu kifayah”.

3) Ternyata kenyataan Imam Ramli di atas menunjukkan bahawa amalan yang layak dinazarkan(manzur) hanya tertakluk kepada ibadah sahaja yang bukan ketogari fardu ain seperti solat 5 waktu dan puasa Ramadan. Selain dari ibadah khusus seperti solat dan puasa sunat, apa sahaja amalan yang dipuji oleh syarak, sah untuk diamalkan sebagai nazar, perkara ini disebut dengan jelas oleh Imam Ramli dalam rujukan yang sama:

وإنما هي أعمال وأخلاق مستحسنة رغب الشارع فيها؛ لعظم فائدتها، وقد يبتغي بها وجه الله تعالى فيثاب عليها؛ كعيادة المريض، وتطييب الكعبة وكسوتها، وتشميت العاطس، وزيارة القادم والقبور، وإفشاء السلام على المسلمين، وتشييع الجنائز.

Maksudnya: “Ia(qurbah) hanyalah amalan-amalan dan akhlak yang baik yang mana ia digalakkan oleh Pensyariat(Allah) untuk melakukannya kerana faedahnya yang sangat besar. Adakalanya ia (dilakukan) demi mendekatkan diri pada Allah maka ia diberi ganjaran melalui amalan-amalan itu seperti menziarahi orang sakit, mewangikan kaabah, meletakkan kiswah pada kaabah, mendoakan orang yang bersin, menziarahi orang yang pulang dari musafir, menziarahi kubur, memberi salam pada orang-orang Islam dan mengiringi jenazah”.

4) Perbuatan yang tidak dikira sah untuk diamalkan sebagai nazar adalah perkara yang melibatkan perbuatan maksiat dan perbuatan yang diharuskan/dibolehkan oleh syarak. Fakta ini dinyatakan dengan jelas oleh Imam al-Ramli:

وخرج بـ (القربة): المعصية، فلا يصح نذرها، والمباح كأكل ونوم، فلا يصح نذره؛ لخبر أبي داوود: “لا نذر إلا فيما ابتغي به وجه الله”، فلو نذر ذلك وخالف .. لم تلزمه كفارة.

Maksudnya: “Perkara yang terkeluar dari ketogari qurbah ialah maksiat, maka tidak sah nazar untuk maksiat. Begitu juga perkara yang harus hukumnya seperti makan dan tidur, maka tidak sah nazarnya, berdasarkan hadith yang diriwayatkan oleh Abu Daud, “Tiada nazar melainkan pada perkara yang mendekatkan diri pada Allah”. Jika seseorang itu bernazar (untuk perkara yang harus hukumnya) lalu dia tidak menunaikan nazar itu, maka tidak diwajibkan kaffarah ke atasnya”.

5) Jelas di sini bahawa hukum bernazar dengan amalan yang harus dilakukan menurut syarak tidak sah nazarnya menurut mazhab Syafi’ie, malah ia adalah perkara yang sia-sia dan pada zahirnya tiada ganjaran yang dikurniakan oleh Allah. Malah jika seseorang tidak menunaikan nazar tersebut maka dia tidak dikira melanggar janji pada Allah dan tidak diwajibkan kaffarah sebagai ganti. Perkara ini dibuktikan melalui hadith yang diriwayatkan oleh Saidina Ibn Abbas radiyallahu ‘anhuma:

بَيْنَمَا النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْطُبُ، إِذَا هُوَ بِرَجُلٍ قَائِمٍ فِي الشَّمْسِ فَسَأَلَ عَنْهُ؟ قَالُوا: هَذَا أَبُو إِسْرَائِيلَ نَذَرَ أَنْ يَقُومَ، وَلَا يَقْعُدَ، وَلَا يَسْتَظِلَّ، وَلَا يَتَكَلَّمَ، وَيَصُومَ، قَالَ: «مُرُوهُ فَلْيَتَكَلَّمْ، وَلْيَسْتَظِلَّ، وَلْيَقْعُدْ، وَلْيُتِمَّ صَوْمَهُ». رواه أبو دأود

Maksudnya: Ketika Nabi Sallallahu ‘alaihi wa sallam berkhutbah, pada masa yang sama ada seorang lelaki yang berdiri di tengah matahari terik, lalu Baginda bertanya tentang lelaki itu. Lalu para sahabat menjawab, ‘Dia Abu Israel bernazar untuk berdiri dan tidak duduk, tidak berteduh (dari kepanasan matahari), tidak bercakap dan berpuasa’. Lalu Baginda bersabda, “Suruh dia bercakap, berteduh dan duduk. Hendaklah dia menyempurnakan puasanya”. (HR Abu Daud)

6) Jelas hadith di atas, Rasulullah Sallahu ‘alaihi wa sallam tidak membenarkan Abu Israel radiyallahu ‘anhu meneruskan amalan nazar yang bukan dalam ketogari ibadah. Namun Baginda memerintah agar beliau menuruskan nazar puasanya kerana ia termasuk dalam ibadah.

7) Membotakkan rambut hukumnya harus di sisi syarak, malah sebahagian ulama berpendapat makruh membotakkan rambut tanpa hajat kerana Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa sallam hanya membotakkan rambut ketika haji dan umrah. Jelas di sini juga, membotakkan rambut selain waktu haji dan umrah bukan dikira sebagai amalan yang mendekatkan diri pada Allah, maka jelas di sini membotakkan kepada tidak sah untuk dijadikan amalan yang dinazarkan di sisi Syafi’iyyah.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

 

WhatsApp Image 2017-09-30 at 14.45.18

Posted in Fiqh | Leave a comment

MANDI WILADAH

Screen Shot 2017-09-28 at 6.43.34 PM

 

1) Maksud mandi wiladah adalah mandi wajib pada seorang wanita yang disebabkan bayi yang dilahirkan dari perutnya. Seorang wanita diwajibkan mandi apabila melahirkan anak samaada dalam keadaan basah ataupun tidak. Ini kerana menurut ulama Syafi’iyyah bayi itu diibaratkan sebagai air mani yang beku(مني منعقد) kerana ia adalah asal kejadian manusia yang dilahirkan.

 

2) Namun mandi wiladah hanya wajib dilaksanakan jika kelahiran bayi itu tidak diiringi dengan darah selepas keluar dari perut ibunya(situasi ini amat jarang berlaku). Jika keluar darah sejurus selepas kelahiran maka ia dalam ketogari darah nifas, maka wanita yang melahirkan itu hanya wajib mandi nifas apabila sudah suci dari darah tersebut.

3) Untuk menyokong kenyataan di atas, saya lampirkan fakta yang dipetik dari kitab Sabil al-Muhtadin(Kitab fiqh Jawi lama) yang dikarang oleh al-‘Allamah Sheikh Muhammad Arsyad al-Banjari -rahimahullah-:

 

“Bermula wiladah itu tidak mewajibkan mandi melainkan serta hendak mengerjakan umpama sembahyang sebab masuk waktunya. Maka bila seorang perempuan beranak lalu masuk waktu sembahyang dan TIDAK KELUAR DARAH NIFASNYA wajiblah atasnya mandi wiladah untuk mengerjakan sembahyang. Bersalahan jika tidak masuk sembahyang atau KELUAR DARAH NIFAS MENGIRINGI WILADAH maka TIDAK WAJIB ATASNYA MANDI”. (باب الغسل، سبيل المهتدين)

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | Leave a comment

DARAH TERKENA PAKAIAN

SOALAN INBOX:

Salam ustaz… Apa hukum darah pacat atau darah manusia, serangga.. kebiasaanya org hiking biasa la kena pecat n kdg2 calar dan luka di badan.. jd darah itu kena pada baju. Adakah darah itu najis dan menyebabkan solatnya tak sah. Sbb penah terbaca ada sahabat solat dgn baju yg berdarah..

JAWAPAN:

1) Sepakat empat mazhab,Hanafi, Maliki, Syafi’ie dan Hanbali bahawa darah makhluk hidup termasuk manusia adalah najis. Kenajisan darah berdalilkan dari hadith yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim:

Asma binti Abu Bakar Radiyallahu ‘anha meriwayatkan bahawa Nabi Sallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda tentang darah haid yang mengenai pakaian: “Kamu kikis dan gosok dengan air lalu siramlah, kemudian kamu boleh solat dengan pakaian itu.”

2) Ini bermakna darah jika terkena pada pakaian atau tempat solat maka solat itu tidak sah kerana dikira sebagai menanggung najis.

3) Namun darah yang amat sedikit yang terkena pada pakaian samaada darah manusia atau binatang(seperti setitik dua) maka ia dimaafkan iaitu sah jika dibawa solat. Fakta ini dijelaskan oleh Sheikh Nawawi al-Bantani -rahimahullah- di dalam kitab Nihayah al-Zein:

قسم يعفى عنه في الثوب دون الماء وهو قليل الدم لسهولة صون الماء عنه بخلاف الثوب

Maksudnya: “Bahagian (najis) yang dimaafkan pada pakaian tetapi tidak dimaafkan pada air iaitu darah yang sedikit, ini kerana mudah untuk mengelakkan air dari terkena darah, berlainan pada pakaian(yang sukar untuk dielakkan dari terkena darah)”.

4) Terdapat satu lagi ketogari darah yang dimaafkan, iaitu darah diri sendiri yang keluar akibat luka dan seumpamanya walau banyak sekalipun, asalkan tidak berpindah ke tempat lain. Ketogari ini dimaafkan menurut ulama Syafi’iyyah sepertimana yang disebut di dalam kitab Fiqh Manhaji:

دم وقيح الجروح ولو كان كثيراً، شريطة أن يكون من الإنسان نفسه، وأن لا يكون بفعله وتعمده، وأن لا يجاوز محله المعتاد وصوله إليه.

Maksudnya: “Darah luka atau nanah walaupun banyak dengan syarat ia terhasil pada diri sendiri, bukan dari perbuataannya dan berlaku secara tidak sengaja, serta tidak melampaui ke tempat lain”

5) Berdasarkan fakta ini jika seseorang yang luka lalu membalut anggotanya yang luka dan dapat dilihat dengan jelas darah membasahi balutan itu, namun ia tidak memudaratkan solatnya iaitu tidak membatalkan solat dalam situasi ini kerana ia termasuk perkara yang dimaafkan atas sebab kesukaran untuk dielak. Fakta ini ada disebut di dalam kitab I’anah al-Tolibin:

الدماميل والقروح والبثرات، ومواضع الفصد والحجامة، بعد سده بنحو قطنة فيعفى عن كثيره كما يعفى عن قليله، وإن انتشر للحجامة، ما لم يكن بفعله ولم يجاوز محله، وإلا عفي عن قليله.

Maksudnya: “Bisul, luka, jerawat, tempat bedah dan bekam selepas ditampal dengan kapas umpamanya maka dimaafkan pada kadar darah yang banyak sepertimana dimaafkan pada kadar yang sedikit, meskipun tersebar sebab berbekam selagimana bukan hasil perbuatannya sendiri dan tidak melampaui ke tempat lain. Melainkan dimaafkan pada kadar yang sedikit”

6) Begitu juga seseorang yang digigit pacat menyebabkan bahagian gigitan itu luka dan mengeluarkan darah lalu terkena pada pakaian tanpa disengajakan. Jika sedikit maka ia dimaafkan iaitu boleh dibawa solat. Jika setelah dibalut darah tetap keluar dengan banyaknya ia dimaafkan dan tidak memudaratkan solat.

7) Namun jika kesan luka pacat itu tidak disapu hingga hilang kesan darah atau tidak ditampal dengan plaster lalu terkena pakaian, maka pakaian itu dikira bernajis jika pakaian itu terkena darah yang banyak. Namun dimaafkan pada kadar darah yang sedikit yang terkena pada pakaian.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Posted in Fiqh | Leave a comment