Ini Tangisan Derita Bukan ‘Bahasa Terindah’

Makan, minum, tempat tinggal kita dan segala-galanya mewah, indah dan permai bagaikan tiada bahasa terindah untuk diungkapkan.

Pergi kerja dari pagi ke petang, tiba masa imbalannya tiba, lalu kita rasa gembira, tak kira besar atau kecil hargnya, yang penting cukup makan, pakai dan jalan anak bini kita, ini bagai satu bahasa terindah yang ingin diluahkan.

Si anak kecil berlari gembira bersama rakan, aman suasana tanpa ada yang mengganggu mereka yang sedang asyik bergelumang dengan hiburan si kecil, alangkah indahnya suasana ini bagaikan daku ingin sifatkannya dengan bahasa terindah.

Anak kita si jantung hati tersenyum riang menghiburkan hati si ayah yang penat pulang bekerja, si ibu pula meriba si anak tanpa tangisan derita keperitan, sakit dihiris apatah lagi tumpahan darah yang jangkanya tak mungkin berkunjung, alangkah nyamannya kehidupan ini bagaikan tak terujar bahasa terindah untuk dilaungkan.

Tetapi ada  saudara kita yang tidak memiliki sesuatu apapun untuk dibahasakan, yang ada hanyalah tangisan, derita, sakit, perit, lapar dan  tiada lagi kata  untuk dijadikan bahan luahan. Yang pasti ia bukannya bahasa indah cuma bahasa terindah dipanjatkan kepada yang Esa.


“Bahasa Terindah”

Yang diucap dalam bahasa terindah.
jawapan yang bertanya didengar nabi.
antara kagum dan khusuk setiap ayatnya.
lereng gunung menjadi amat sunyi.
suara saja tegas bergema.
disampai arah berkias maksud serentak,
tapi jelas intinya.
tidak sedetikpun Allah menghindar.
atau mencemuh nabi disisi segala didoa.
dipenuhi segala yang dipinta tulus dan,
penuh baraqah.
yatim ia tak berlindung,
tidakkah tersedia juga bumbung baginya.
awal begitu bergantung,
kini tidakkah merdeka,
bebas hidupnya.

lirik: Dato’ A Samad Said
lagu: Ramli Sarip

About aburuqayya

Nama blogger: Syed Shahridzan Syed Mohamed Ben-Agil, kini bertugas sebagai Penerbit Kanan TV AlHijrah. Lepasan universiti al-Azhar Kaherah di peringkat Ijazah Sarjana Muda(BA). Memiliki Ijazah Sarjana(MA) dari Universiti Malaya di dalam bidang Bahasa dan Linguistik Arab. Kini menyambung pengajian di peringkat Doktor Falsafah(PhD) dalam bidang Pengajian al-Quran dan Arab di Universiti yang sama.
This entry was posted in Luahan Hati. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s