NAJIS BULU KUCING

SOALAN INBOX:

Assalamu’alaikum ustaz… mohon keizinan utk bertanya. bulu kucing yg tercabut dikira najis kan? lepas saya basuh baju… kucing saya naik dan duduk atas baju yg masih basah dn saya nampak bulu tu melekat pada baju. adakah saya wajib membasuh baju tu semula?

JAWAPAN:
1) Menurut pendapat yang muktamad di dalam mazhab Syafi’ie, bulu binatang yang haram dimakan seperti kucing jika terpisah dari badan sedangkan binatang itu masih hidup maka hukumnya dikira sama seperti bangkai, iaitu termasuk dalam ketogari najis.

2) Oleh itu jika pada pakaian seseorang itu terlekat bulu-bulu kucing, ini bermakna pakaian itu menanggung najis, maka tidak sah jika dibawa solat. Namun jika bulu yang melekat pada pakaian dalam jumlah yang amat sedikit maka ia dimaafkan.

3) Jika sesuatu benda suci disentuh dengan najis yang kering, maka pakaian itu tidak terkesan dengan najis itu, bahkan ia kekal suci dan tidak wajib membasuhnya kerana najis yang kering tidak memberi kesan pada yang sesuatu yang kering. Sebagai contoh tahi cicak yang kering atau bulu kucing yang kering terkena pada pakaian, maka pakaian itu tidak wajib dibasuh, ia hanya wajib dialihkan dari pakaian. Ini berdasarkan satu kaedah feqh yang menyebut:

النَّجِسُ إذَا لَاقَى شَيْئًا طَاهِرًا وَهُمَا جَافَّانِ لَا يُنَجِّسُهُ

Maknanya: “Jika najis menyentuh sesuatu yang suci, sedangkan kedua-duanya kering, maka najis itu tidak memberi kesan padanya”.

4) Namun jika salah satu di antara keduanya basah atau lembab maka sesuatu benda dikira bernajis jika bersentuhan antara kedua-duanya. Begitu juga jika kedua-duanya basah maka seuatu yang suci itu dikira bernajis.

5) Walaubagaimana pun ada perincian terhadap situasi di atas(salah satu dari kedua-duanya basa atau lembab) yang najis tidak semestinya memberi kesan pada benda yang suci. Perkara ini dijelaskan di dalam matan “Safinah al-Solah”, karangan al-Habib Abdullah bin Umar Ben-Yahya:

فمتى لاقت هذه النجاسات ثوب الإنسان أو بدنه أو مصلاه أو غيرها من الجامدات مع رطوبة فيها أو في ملاقيها فإن كان لها طعم أو لون أو ريح وجب غسلها حتى يزول.

Maknanya: “Jika najis-najis ini menyentuh pakaian manusia atau badannya atau tempat solatnya atau selain itu yang terdiri dari objek-objek berserta lembapan pada najis itu atau pada benda yang menyentuhnya, maka jika najis itu terdapat rasa atau warna atau bau, maka wajib membasuhnya(objek) sehingga hilang(kesan najis itu)”.

6) Menurut kenyataan di atas, jika najis yang lembab menyentuh sesuatu objek dan najis itu tidak meninggalkan kesannya terhadap objek itu maka ia kekal suci dan tidak wajib dibasuh. Tanda-tanda najis yang meninggalkan kesan pada sesuatu ialah BAU, WARNA atau RASA. Jika pada sesuatu objek terkesan salah satu dari 3 sifat itu maka wajib dibasuh sehingga hilang kesannya.

7) Berbalik pada soalan di atas, kebiasaannya bulu kucing samaada kering mahu pun basah tidak meninggalkan apa-apa kesan pada sesuatu objek samaada bau, warna atau rasa. Jika situasi di atas, bulu-bulu kucing tidak meninggalkan salah satu dari kesannya maka pakaian itu tidak wajib dicuci semula, hanya perlu mengalihkan bulu-bulu yang melekat pada pakaian itu.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Advertisements

About aburuqayya

Nama blogger: Syed Shahridzan Syed Mohamed Ben-Agil, kini bertugas sebagai Penerbit Kanan TV AlHijrah. Lepasan universiti al-Azhar Kaherah di peringkat Ijazah Sarjana Muda(BA). Memiliki Ijazah Sarjana(MA) dari Universiti Malaya di dalam bidang Bahasa dan Linguistik Arab. Kini menyambung pengajian di peringkat Doktor Falsafah(PhD) dalam bidang Pengajian al-Quran dan Arab di Universiti yang sama.
This entry was posted in Fiqh. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s