HUKUM AIR BERCAMPUR KLORIN

SOALAN INBOX:

Assalamu’alaikum ustaz.ana ade kemusyhkilan perihal air mutlak. adakah air paip sekarang dikira air mutlak?sebgaimana yang kita tahu,kebanyakkan air di rumah adalah air yang dirawat dengan klorin sehingga rasanya berubah dan kita dapat rasa adanya klorin dalam air tu. Adakah perubahan rasa dan kadang2 air klorin ni berbau juga,menyebabkan air ni sudah dikira tidak mutlak dah?mohon penjelasan ustaz

JAWAPAN

1) Air yang sah untuk bersuci iaitu mengambil wuduk, mandi junub dan menghilangkan najis ialah air mutlak, iaitu yang berasal dari sumber 7 air: air hujan, laut, sungai, perigi, embun, salji dan mata air. Air paip zaman moden juga dikira sebagai air mutlak kerana ia berasal dari sebahagian sumber-sumber air mutlak yang tujuh.2) Antara syarat air mutlak yang sah untuk digunakan tidak bersuci tidak boleh bercampur dengan bahan yang tidak diperlukan oleh air atau bahan yang boleh dielak, sehingga bahan itu merubah salah satu dari sifat air itu sehingga ia tidak dinamakan sebagai air mutlak. Perkara ini dinyatakan oleh Sheikhul Islam Zakaria al-Ansori -rahimahullah- di dalam karangan beliau, Asna al-Matolib:

الماء المتغير طعما أو لونا أو ريحا بمخالطة طاهر يستغنى الماء عنه كالمني، والزعفران تغيرا يمنعه الإطلاق أي إطلاق اسم الماء عليه غير طهور لأنه غير مطلق

Maksudnya: Air (mutlak) yang berubah rasa, warna, atau bau dengan bercampur dengan sesuatu yang suci yang mana ia tidak diperlukan oleh air itu seperti air mani, za’faran dengan perubahan yang menghalang air dari persifat mutlak maka ia tidak menyucikan kerana ia bukan air mutlak.

3) Sebagai contoh bagi kenyataan di atas, air mutlak yang bercampur dengan sirap sehingga menjadi warna kemerahan. Apabila orang melihat perubahan itu pasti akan menamakan air itu sebagai air sirap bukan lagi air mutlak. Manakala maksud sesuatu yang tidak diperlukan iaitu benda yang dapat dielak oleh air tersebut iaitu pada asas bahan itu tidak diperlukan oleh air itu. Manakala contoh sesuatu yang tidak dapat dielakkan seperti lumut di dalam kolam, ataupun tanah di dalam sungai.

4) Berkenaan bahan yang tidak dapat dielak seperti di atas, jika air itu berubah sedikit maka ia masih boleh digunakan untuk bersuci, seperti tanah di dalam sungai merubah sifat airnya sedikit, selagimana ia tidak berubah dengan sangat ketara sehingga tidak lagi dipanggil sebagai air mutlak tetapi air tanah. Perkara ini ada dinyatakan di dalam kitab al-Iqna’ oleh Imam al-Khatib al-Syirbini -rahimahullah-:

وفي التراب كدورة لا يمنع إطلاق اسم الماء عليه، نعم إن تغير حتى صار لا يسمى إلا طينا رطبا ض

Maknanya: Keruh yang ada di dalam tanah tidak menghalang(merubah) nama air mutlak. Ya.. jika air (mutlak) itu berubah sehingga tidak dinamakan air mutlak melainkan (ia dinamakan sebagai) tanah yang basah(berair) maka ia memudaratkan(tidak menyucikan).

5) Selain itu, bahan yang suci tetapi sedikit bercampur dengan air mutlak yang mana ia merubahkan sifat air itu hanya sedikit, ia masih lagi dikira sebagai air yang suci dan menyucikan, asalkan bahan itu sukar untuk dielak. Perkara ini juga dinyatakan oleh Imam al-Syirbini di dalam al-Mughni al-Muhtaj:

ولا يضر تغير يسير بطاهر لا يمنع الاسم لتعذر صون الماء عنه ولبقاء إطلاق اسم الماء عليه

Maknanya: Perubahan yang sedikit dengan sesuatu yang suci tidak memudaratkan kerana keuzuran untuk dielak darinya dan kerana masih kekal namanya sebagai air mutlak.

6) Berbalik pada permasalahan air mutlak, walaupun ia merubahkan bau atau sifat air mutlak itu, namun perubahan itu bukan terlalu ketara tetapi perubahan yang sedikit. Malah perubahan yang sedikit itu tidak merubah zat air itu sebagai air mutlak, ini kerana klorin yang bercampur itu dalam kapasiti yang sedikit.

7) Malah campuran klorin pada air paip merupakan sesuatu yang sukar untuk dielakkan pada zaman moden ini. Bahkan campuran klorin sebagai satu keperluan dan maslahah demi menjamin air itu sihat untuk digunakan. Oleh itu, dalam situasi ini, perubahan yang sedikit seperti ini tetap TIDAK membatalkan status air paip sebagai air mutlak yang suci dan sah digunakan untuk bersuci.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Advertisements

About aburuqayya

Nama blogger: Syed Shahridzan Syed Mohamed Ben-Agil, kini bertugas sebagai Penerbit Kanan TV AlHijrah. Lepasan universiti al-Azhar Kaherah di peringkat Ijazah Sarjana Muda(BA). Memiliki Ijazah Sarjana(MA) dari Universiti Malaya di dalam bidang Bahasa dan Linguistik Arab. Kini menyambung pengajian di peringkat Doktor Falsafah(PhD) dalam bidang Pengajian al-Quran dan Arab di Universiti yang sama.
This entry was posted in Fiqh. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s