SEPUTAR HUKUM AKIKAH

SOALAN INBOX

Assalammualaikum ustaz, harap sihat hendaknya. Mohon bantuan ilmu ustaz berkaitan aqiqah.

1. Ibu saya menyatakan niat utk adakan aqiqah utk arwah ayah dan utk beliau sendiri. Cuma saya keliru sebab sepemahaman saya, aqiqah di bwh tggjwb org tuanya dan anak boleh lakukan aqiqah utk dirinya sendiri sekiranya org tuanya tidak mampu sehingga dia dewasa dan masih hidup. Adakah boleh dilaksanakan aqiqah tersebut ustaz?

2. Ibu saya juga ada menyatakan hasrat utk membuat aqiqah utk kami yg telah dewasa, adakah perlu dilaksanakan atau tidak.

Mohon bantuan ilmu ustaz. Tq in advance ustaz.

JAWAPAN:

1) Hukum melaksanakan akikah menurut majoriti ulama mazhab termasuh mazhab Syafi’ie ialah sunat mu’akkadah(sangat dituntut).

2) Akikah disunatkan pada hari ke-7 kelahiran bayi, namun harus dilaksanakan pada hari selepas hari ke-7. Dalam sebahagian kitab-kitab fiqh Syafi’ie menyebut jika tidak dapat dilaksanakan akikah pada hari ke-7 maka dilaksanakan pada hari ke-14, atau hari ke-21.

3) Tempoh disunatkan si bapa mengakikahkan anaknya dari hari ke-7 kelahirannya hingga dia akil baligh. Jika si bapa tidak mampu maka si ibu atau datuk boleh melunaskan akikah si anak.

4) Disunatkan juga si bapa mengakikahkan bayinya yang ditakdirkan meninggal dunia, samaada sebelum umurnya mencapai 7 hari atau lebih.

6) Apabila seseorang itu telah mencapai akil baligh maka si bapa tidak disunatkan untuk mengakikahkan anaknya, namun yang digalakkan si anak mengakikahkan dirinya sendiri.

7) Dalam kitab al-Majmuk, imam Nawawi menyatakan bahawa orang yang telah akil baligh tidak sah orang lain mengakikahnya untuknya(لا يعق عن البالغ غيره) meskipun ayahnya sendiri. Ini kerana seseorang yang akil baligh sudah dikira mukallaf untuk melaksanakan sesuatu ibadah, maka seharusnya ia dilakukan tuan punya badan sendiri.

8) Bagi menjawab soalan di atas, si ibu tidak disunatkan untuk mengakikahkan anak-anaknya yang sudah akil baligh, bahkan anak-anaknya sepatutnya yang mengakikahkan diri mereka sendiri.

9) Manakala si ibu jika dia belum diakikah oleh ayahnya maka dia disunatkan untuk mengakikahkan dirinya. Manakala untuk suaminya maka tidak disunat si isteri mengakikahkan suaminya yang sudah meninggal dunia. Ini kerana menurut kaedah mazhab Syafi’ie bahawa orang yang sudah akil maka tidak sah orang lain mengakikahkan dirinya.

10) Namun menurut guru-guru kami, jika si hidup melunaskan akikah untuk orang yang telah mati yang akil baligh, maka ia tidak dikira sebagai ibadah akikah, ia hanya dikira sebagai pahala sedekah sahaja.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Advertisements

About aburuqayya

Nama blogger: Syed Shahridzan Syed Mohamed Ben-Agil, kini bertugas sebagai Penerbit Kanan TV AlHijrah. Lepasan universiti al-Azhar Kaherah di peringkat Ijazah Sarjana Muda(BA). Memiliki Ijazah Sarjana(MA) dari Universiti Malaya di dalam bidang Bahasa dan Linguistik Arab. Kini menyambung pengajian di peringkat Doktor Falsafah(PhD) dalam bidang Pengajian al-Quran dan Arab di Universiti yang sama.
This entry was posted in Fiqh. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s