SOLAT DALAM KEADAAN SANGAT TAKUT

SOALAN WHATSAPP:

Assalamualaikum ustaz..maaf gnggu.sy nk tnya 1 soalan situasi mcm ni:
kalu kite tgh solat tetiba ank b’diri atas kerusi tepi kite & mcm nk t’jatuh..kite pn dgn tindakan reflek t’kejut skit so batal ke solat tu?

JAWAPAN:

1) Jika berlaku situasi di atas ketika melakukan solat, ia tidak membatalkan solat jika gerakan reflek tidak mencapai 3 kali berturut-turut. Pendapat muktamad dalam mazhab Syafi’ie pergerakan yang tidak sengajakan yang banyak(3 kali berturut-turut) tetap membatalkan solat(rujuk Minhaj al-Tolibin).

2) Namun pendapat kedua dalam mazhab Syafi’ie(مقابل الأصح) pergerakan yang tidak sengaja yang banyak tidak membatalkan solat. Ulama Syafi’iyyah mengharuskan untuk memilih pendapat ini.

3) Jika seseorang itu sedang mengerjakan solat kemudian menghadapi satu situasi yang menjadikan dirinya takut maka pergerakannya yang banyak itu tidak membatalkan solatnya. sebagai contoh seseorang terpaksa bergerak banyak ketika solat untuk selamatkan anaknya dari bahaya maka solatnya tidak batal.

3) Dalam kitab Bughyah al-Mustarsyidin ada menyebutkan satu contoh situasi solat dalam keadaaan takut, seperti yang dinyatakan:

لو أخذ له مال كأن خطف نعله أو أخذت الهرة لحماً وهو يصلي جاز له طلبه ، وصلاة شدة الخوف إن خاف ضياعه.

Maksudnya: “Jika hartanya diambil seperti seseorang mencuri seliparnya atau seekor kucing mengambil daging(miliknya) sedangkan dia dalam keadaan bersolat maka dia boleh mendapatkannya, ini solat syiddatul khaf(Solat dalam keadaan sangat takut) jika ditakuti kehilanganan barang itu”. (Nukilan fatwa Imam Ramli)

4) Fatwa dalam kitab Bughyah dan fatwa Imam Ramli ini dijelaskan lagi oleh dalam kitab Hasyiah al-Sibyan oleh Tuan Guru Chik bin Abdullah al-Qadahi:

“Jika seorang dalam sembahyang tiba-tiba datang perampas ambil hartanya bawa lari dan jikalau sedikit sahaja hartanya itu sekali pun, maka ia hambat pergi rebut ambil balik hartanya dengan berlari-lari dan berpaling daripada kiblat dan lawan bertumbuk, nescaya tiada batal sembahyang itu dengan syarat jangan bercakap-cakap dan jangan terjejak najis kerana dinamakan sembahyang syiddatul khauf(sangat takut)”.

5) Jelas di dalam solat keadaan yang sangat takut, risau dan kecemasan maka dalam mazhab Syafi’ie peruntukan untuk bergerak banyak kali meskipun lebih 3 kali berturut-turut atau lebih.

6) Oleh itu, jika seseorang sedang mendirikan solat tiba-tiba mendapati anaknya dalam bahaya maka dia boleh bergerak untuk menyelamatkan anaknya dari bahaya kemudian menyambung kembali solatnya, meskipun pergerakan itu banyak samaada tiga kali berturut-turut atau lebih dari bilangan itu.

7) Menurut Imam Ibn Hajar, seseorang yang solat dalam keadaan takut boleh memutuskan solat fardunya. Maksudnya tidak berdosa jika membatalkan solat fardu kerana kecemasan atau kerana sangat takut.

Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

Advertisements

About aburuqayya

Nama blogger: Syed Shahridzan Syed Mohamed Ben-Agil, kini bertugas sebagai Penerbit Kanan TV AlHijrah. Lepasan universiti al-Azhar Kaherah di peringkat Ijazah Sarjana Muda(BA). Memiliki Ijazah Sarjana(MA) dari Universiti Malaya di dalam bidang Bahasa dan Linguistik Arab. Kini menyambung pengajian di peringkat Doktor Falsafah(PhD) dalam bidang Pengajian al-Quran dan Arab di Universiti yang sama.
This entry was posted in Fiqh. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s