Allah menghalang golongan kuffar dari menerima iman dan Islam?

1)

Kontradiksi antara fakta-fakta di dalam al-Quran adalah salah satu isu yang menjadi kegemaran para orentalis untuk dimainkan dan diketengahkan bagi melemahkan iman dan keyakinan umat Islam terhadap agama mereka sendiri. Mungkin antara kita perasan ketika membaca atau mendengar beberapa ayat al-Quran samaada dalam bentuk asli(bahasa Arab) atau versi terjemahan mengenai  halangan dari Allah s.w.t  terhadap golongan kuffar dari terus  menerima hidayahNya.

Persoalan tertimbul di sini yang mana terdapat kontra dari sudut fakta yang terkandung di dalam al-Quran, iaitu Allah s.w.t memerintah agar umat manusia beriman kepadaNya  dan meninggalkan kepercayaan yang menyekutukanNya sekaligus menjadikan Islam sebagai satu-satunya agama yang dianuti. Sepertimana firman Allah s.w.t di dalam surah al-Baqarah ayat 21:

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلنَّاسُ ٱعۡبُدُواْ رَبَّكُمُ ٱلَّذِى خَلَقَكُمۡ وَٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِكُمۡ لَعَلَّكُمۡ تَتَّقُونَ

“Wahai sekalian manusia! Beribadatlah kepada Tuhan kamu yang telah menciptakan kamu dan orang-orang yang terdahulu daripada kamu, supaya kamu (menjadi orang-orang yang) bertakwa”.

Firman Allah lagi di dalam surah al-Mu’minun, ayat 52:

وَإِنَّ هَـٰذِهِۦۤ أُمَّتُكُمۡ أُمَّةً۬ وَٲحِدَةً۬ وَأَنَا۟ رَبُّڪُمۡ فَٱتَّقُونِ

“Dan sesungguhnya agama Islam ini ialah agama kamu agama yang satu asas pokoknya, dan Akulah Tuhan kamu; maka bertakwalah kamu kepadaKu”.

Sepertimana Allah s.w.t memerintah umat manusia agar beriman denganNya dan menganuti agama Islam, Allah juga menjanjikan ganjaran dan nikmat yang tinggi bagi mereka yang beriman kepadaNya dan beramal soleh, firman Allah s.w.t di dalam surah al-Baqarah ayat 112.

وَبَشِّرِ ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَعَمِلُواْ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ أَنَّ لَهُمۡ جَنَّـٰتٍ۬ تَجۡرِى مِن تَحۡتِهَا ٱلۡأَنۡهَـٰرُ‌ۖ ڪُلَّمَا رُزِقُواْ مِنۡہَا مِن ثَمَرَةٍ۬ رِّزۡقً۬ا‌ۙ قَالُواْ هَـٰذَا ٱلَّذِى رُزِقۡنَا مِن قَبۡلُ‌ۖ وَأُتُواْ بِهِۦ مُتَشَـٰبِهً۬ا‌ۖ وَلَهُمۡ فِيهَآ أَزۡوَٲجٌ۬ مُّطَهَّرَةٌ۬‌ۖ وَهُمۡ فِيهَا خَـٰلِدُونَ

“Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang beriman dan beramal soleh, sesungguhnya mereka beroleh Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; tiap-tiap kali mereka diberikan satu pemberian dari sejenis buah-buahan Syurga itu, mereka berkata: Inilah yang telah diberikan kepada kami dahulu dan mereka diberikan rezeki itu yang sama rupanya (tetapi berlainan hakikatnya) dan disediakan untuk mereka dalam Syurga itu pasangan-pasangan, isteri-isteri yang sentiasa bersih suci, sedang mereka pula kekal di dalamnya selama-lamanya”.

Di dalam al-Quran surah al-Baqarah ayat 120 bahawa Allah s.w.t menegaskan tiada petunjuk dari agama selain dari agama yang diwahyukan oleh Allah s.w.t kepada Rasulullah s.a.w:

وَلَن تَرۡضَىٰ عَنكَ ٱلۡيَہُودُ وَلَا ٱلنَّصَـٰرَىٰ حَتَّىٰ تَتَّبِعَ مِلَّتَہُمۡ‌ۗ قُلۡ إِنَّ هُدَى ٱللَّهِ هُوَ ٱلۡهُدَىٰ‌ۗ وَلَٮِٕنِ ٱتَّبَعۡتَ أَهۡوَآءَهُم بَعۡدَ ٱلَّذِى جَآءَكَ مِنَ ٱلۡعِلۡمِ‌ۙ مَا لَكَ مِنَ ٱللَّهِ مِن وَلِىٍّ۬ وَلَا نَصِيرٍ

“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut agama mereka (yang telah terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya petunjuk Allah (agama Islam) itulah petunjuk yang benar”. Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatupun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepadamu”.

2)

Namun begitu, terdapat beberapa ayat-ayat suci al-Quran yang seolah-olah menyatakan bahawa Allah s.w.t menghalang manusia dari beriman kepadaNya seterusnya menerima Islam sebagai agama sedangkan terdapat perintah Allah supaya umat manusia beriman kepadaNya dan menganuti agama Islam, sebagai contoh sepertimana yang tertera di dalam surah al-Baqarah, ayat 7:

خَتَمَ ٱللَّهُ عَلَىٰ قُلُوبِهِمۡ وَعَلَىٰ سَمۡعِهِمۡ‌ۖ وَعَلَىٰٓ أَبۡصَـٰرِهِمۡ غِشَـٰوَةٌ۬‌ۖ وَلَهُمۡ عَذَابٌ عَظِيمٌ۬

“Allah materaikan atas hati mereka serta pendengaran mereka dan pada penglihatan mereka ada penutupnya dan bagi mereka pula disediakan azab seksa yang amat besar”.

Firman Allah lagi di dalam surah al-Israk ayat 46:

وَجَعَلۡنَا عَلَىٰ قُلُوبِہِمۡ أَكِنَّةً أَن يَفۡقَهُوهُ وَفِىٓ ءَاذَانِہِمۡ وَقۡرً۬ا‌ۚ وَإِذَا ذَكَرۡتَ رَبَّكَ فِى ٱلۡقُرۡءَانِ وَحۡدَهُ ۥ وَلَّوۡاْ عَلَىٰٓ أَدۡبَـٰرِهِمۡ نُفُورً۬ا

Dan Kami jadikan (perasaan itu sebagai) tutupan yang berlapis-lapis atas hati mereka, juga sebagai penyumbat pada telinga mereka, yang menghalang mereka dari memahami dan mendengar kebenaran Al-Quran dan sebab itulah apabila engkau menyebut nama Tuhanmu sahaja di dalam Al-Quran, mereka berpaling undur melarikan diri”.

3)

Jika diperhatikan di atas, mungkin dirasakan satu pertentangan fakta di dalam al-Quran. Tetapi ia hanyalah mainan para orentalis yang cuba menyanggah ketulenan al-Quran yang datang dari Allah s.w.t. As-Sheikh as-Syanqiti di dalam Adwa’ al-Bayan fi Idoh al-Quran bi al-Quran menyebut:

“Sebab wujudnya halangan di antara hati-hati(golongan kuffar) dengannya(perkara yang hak) adalah disebabkan dengan kekufuran mereka, maka Allah s.w.t memberi mereka balasan dengan mengkaburi penglihatan mereka, memesongkan dan menutup hati-hati mereka daripada sampai kepada kebaikan”.(sumber rujukan: http://www.almeshkat.net/)

Kenyataan Sheikh as-Syanqiti di atas meleraikan permasalahan dan persoalan di atas yang mana terdapat banyak ayat-ayat suci al-Quran yang memerintah agar manusia beriman dan menyembah Allah s.w.t, manakala dalam masa yang sama terdapat pula ayat-ayat yang menjelaskan bahawa Allah menghalang sebahagian manusia dari meneriman iman dan Islam. Kenyataan beliau ini dibuktikan melalui ayat-ayat al-Quran itu sendiri yang jelas menyatakan mengapa Allah menghalang kaum kuffar dari beriman kepadaNya, seperti yang dinyatakan di dalam surah an-Nisa’ ayat 155:

فَبِمَا نَقۡضِہِم مِّيثَـٰقَهُمۡ وَكُفۡرِهِم بِـَٔايَـٰتِ ٱللَّهِ وَقَتۡلِهِمُ ٱلۡأَنۢبِيَآءَ بِغَيۡرِ حَقٍّ۬ وَقَوۡلِهِمۡ قُلُوبُنَا غُلۡفُۢ‌ۚ بَلۡ طَبَعَ ٱللَّهُ عَلَيۡہَا بِكُفۡرِهِمۡ فَلَا يُؤۡمِنُونَ إِلَّا قَلِيلاً۬

Maka (Kami laknatkan mereka) dengan sebab mereka mencabuli perjanjian setia mereka dan mereka kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah dan mereka pula membunuh Nabi-nabi dengan tiada sesuatu alasan yang benar dan mereka juga mengatakan: Hati kami tertutup (tidak dapat menerima ajaran Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad). (Sebenarnya hati mereka tidak tertutup), bahkan Allah telah memeteraikan hati mereka disebabkan kekufuran mereka. Oleh itu mereka tidak beriman kecuali sedikit sahaja (di antaranya)”.

Ayat suci di atas menjelaskan bahawa Allah menutup hati mereka dari menerima Islam adalah sikap mereka sendiri yang memilih kekufuran sedangkan kebenaran dan keterangan telah datang kepada mereka.

Firman Allah di dalam surah al-Saf ayat 5:

فَلَمَّا زَاغُوٓاْ أَزَاغَ ٱللَّهُ قُلُوبَهُمۡ‌ۚ وَٱللَّهُ لَا يَہۡدِى ٱلۡقَوۡمَ ٱلۡفَـٰسِقِينَ

“Maka ketika mereka menyeleweng (dari kebenaran yang mereka sedia mengetahuinya), Allah selewengkan hati mereka (dari mendapat hidayat petunjuk) dan sememangnya Allah tidak memberi hidayat petunjuk kepada kaum yang fasik (derhaka)”.

Jelas ayat suci di atas menerangkan bahawa Allah s.w.t menutup pintu hidayat dari golongan yang telah sediakala fasiq terhadap agama Allah s.w.t.

Firman Allah lagi di dalam surah al-Munafiqun ayat 3:

ذَٲلِكَ بِأَنَّہُمۡ ءَامَنُواْ ثُمَّ كَفَرُواْ فَطُبِعَ عَلَىٰ قُلُوبِہِمۡ فَهُمۡ لَا يَفۡقَهُونَ

“(Perbuatan buruk) yang demikian kerana mereka mengaku beriman (di hadapan orang-orang Islam) kemudian mereka tetap kafir sesama sendiri, maka dengan sebab itu dimeteraikan atas hati mereka; lalu mereka tidak dapat memahami (yang mana benar dan yang mana salah)”.

Ayat suci di atas menjelaskan bahawa sikap nifaq(berpura-pura Islam) golongan munafiqin menyebabkan Allah s.w.t menutup pintu hati mereka dari menerima kebenaran akibat keengganan mereka menerima Islam dan menjadi duri di dalam daging terhadap kaum muslimin.

Di dalam surah al-Baqarah ayat 10 Allah menyebut bahawa kaum munafiqin ini mendustakan agama Allah s.w.t sedangkan terdapat bukti kebenaran yang nyata, maka Allah menambahkan lagi penyakit syak dan hasad dengki mereka terhadap agama suci Islam.

فِى قُلُوبِهِم مَّرَضٌ۬ فَزَادَهُمُ ٱللَّهُ مَرَضً۬ا‌ۖ وَلَهُمۡ عَذَابٌ أَلِيمُۢ بِمَا كَانُواْ يَكۡذِبُونَ

“Dalam hati mereka (golongan yang munafik itu) terdapat penyakit (syak dan hasad dengki), maka Allah tambahkan lagi penyakit itu kepada mereka dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya, dengan sebab mereka berdusta (dan mendustakan kebenaran)”.

Sesungguhnya Allah s.w.t menghalang kaum kuffar dari beriman kepada Allah s.w.t sepertimana mereka sendiri memalingkan hati dan pemandangan mereka dari hidayah Allah s.w.t. Ini dijelaskan oleh Allah s.w.t di dalam al-An’am ayat 110:

وَنُقَلِّبُ أَفۡـِٔدَتَہُمۡ وَأَبۡصَـٰرَهُمۡ كَمَا لَمۡ يُؤۡمِنُواْ بِهِۦۤ أَوَّلَ مَرَّةٍ۬ وَنَذَرُهُمۡ فِى طُغۡيَـٰنِهِمۡ يَعۡمَهُونَ

“Dan kami palingkan hati mereka dan pemandangan mereka sebagaimana mereka telah tidak (mahu) beriman kepada (ayat-ayat Kami ketika datang kepada mereka) pada awal mulanya dan Kami biarkan mereka meraba-raba di dalam kesesatannya dengan bingung” .

4)

Jelas dan nyata di sini bahawa hakikatnya tiada pertentangan fakta di antara ayat-ayat suci al-Quran. Ternyata bahawa apa sahaja tindakan Allah ada sebab dan musababnya kerana Allah s.w.t maha adil di dalam menetapkan sesuatu ketetapan ke atas hamba-hambanya. Dalam konteks ini, tindakan Allah menutup hati-hati golongan kuffar dari beriman kepadaNya dan menerima Islam sebagai agama adalah tidak lain dan tidak bukan kerana tindakan mereka sendiri yang menolak hidayah Allah malah memilih jalan kekufuran. Firman Allah s.w.t di dalam surah al-Mutaffifin ayat 4:

كَلَّا‌ۖ بَلۡۜ رَانَ عَلَىٰ قُلُوبِہِم مَّا كَانُواْ يَكۡسِبُونَ

“Sebenarnya! (Ayat-ayat Kami itu tidak ada cacatnya) bahkan mata hati mereka telah diselaputi kekotoran (dosa), dengan sebab (perbuatan kufur dan maksiat) yang mereka kerjakan” .

Wallahu a’lam…

Abu Ruqayyah, 7 Febuari 2010 / 22 Safar 1431

Manchester United Kingdom.



Rasulullah s.a.w Bukan Insan yang Maksum?

untitledxj7

Satu lagi fitnah yang dimainkan oleh para orentalis dan anak didiknya untuk terus menikam dan menjatuhkan Islam iaitu mereka mempertikaikan kemaksuman Nabi s.a.w dari kesalahan dan dosa. Menurut mereka lagi jika Rasulullah s.a.w tidak maksum bagaimana mungkin risalah agama Allah ini benar dan betul sedangkan Nabi sendiri Insan yang tidak terlepas dari melakukan dosa dan kesilapan. Mungkin apa yang disampai oleh Nabi s.a.w merupakan natijah kesilapan baginda sendiri. Semoga Allah melaknati golongan orentalis yang tidak adil terhadap agama Islam.

Mereka menggunakan hujah yang diambil dari al-Quran sendiri yang kononnya membuktikan bahawa baginda s.a.w bukan insan yang maksum. Ayat al-Quran yang mereka maksudkan ialah surah ‘Abasa ayat 1-10:

عَبَسَ وَتَوَلَّى* أَن جَاءهُ الْأَعْمَى* وَمَا يُدْرِيكَ لَعَلَّهُ يَزَّكَّى*أَوْ يَذَّكَّرُ فَتَنفَعَهُ الذِّكْرَى* أَمَّا مَنِ اسْتَغْنَى* فَأَنتَ لَهُ تَصَدَّى* وَمَا عَلَيْكَ أَلَّا يَزَّكَّى* وَأَمَّا مَن جَاءكَ يَسْعَى* وَهُوَ يَخْشَى* فَأَنتَ عَنْهُ تَلَهَّى

Dia memasamkan muka dan berpaling. Kerana dia didatangi orang buta. Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui (tujuannya, wahai Muhammad)? Barangkali dia mahu membersihkan hatinya (dengan pelajaran agama yang didapatinya daripadamu).  Atau dia (ingin) mendapatkan pengajaran, lalu pengajaran itu memberi manfa’at kepadanya?. Adapun orang yang merasa dirinya serba cukup (iaitu pembesar-pembesar Quraisy yang sedang dihadapi Rasulullah s.a.w. yang diharapkannya dapat masuk Islam). maka kamu melayaninya. Padahal tidak ada (celaan) atasmu kalau dia tidak membersihkan diri (beriman). Dan adapun orang yang datang kepadamu dengan bersegera (untuk mendapatkan pengajaran). Sedang ia takut kepada (Allah). Maka kamu mengabaikannya.

Sebab turun ayat di atas bahawa suatu hari Nabi s.a.w didatangi oleh seorang lelaki buta yang bernama Ibnu Ummi Maktum yang berhajat ingin bertanya kepada baginda tentang urusan agama. Pada waktu yang sama baginda sedang berurusan dakwah dengan para pembesar Quraish. Semasa nabi sibuk berdakwah Ibnu Ummi Maktum menyampuk perbualan Nabi s.a.w. Ini mengundang kemarahan Nabi s.a.w yang sedang berdakwah, lalu nabi bermasam muka dan berpaling dari lelaki yang cacat penglihatan tersebut. Sejurus turun ayat-ayat tersebut baginda menyedari kesilapannya lalu berbuat baik dan memohon kemaafan terhadap Ibnu Ummi Maktum. (rujuk: Tafsir al-Quran al-’Azim, Ibnu Kathir)

Sebenarnya golongan orentalis tidak memahami erti maksum itu sendiri atau sengaja buat tidak tahu dan menutup mata dari melihat kebenaran. Nabi s.a.w adalah manusia biasa memiliki tabiat seperti manusia lain. Baginda seperti hamba Allah yang lain memiliki perasaan, gerak hati, kehendak, citarasa dan sebagainya. Apa yang membezakan nabi s.a.w dengan manusia yang lain ialah sifat baginda sebagai utusan Allah serta mendapat wahyu serta mandat dari Allah s.w.t untuk mengelola agama Allah s.w.t.

Secara logiknya jika dikira sifat tabi’i nabi sebagai manusia, maka baginda pasti ada rasa ingin mengeluh, mengeluarkan apa rasa hatinya, geram, marah dan sebagainya. Jika semuanya hanya dikawal oleh Allah secara total maka nabi tidak dinamakan sebagai insan atau manusia. Jadi di sini sikap nabi sebagai manusia adakala tersilap dengan tanpa disengajakan, almaklum bahawa nabi adalah manusia. Lagipun kesalahan yang disebut di dalam surah ‘Abasa itu bukan satu perkara yang berdosa, cuma ia tidak wajar di sisi Allah s.w.t apabila seorang nabi melakukan sedemikian.

Sepertimana peristiwa Nabi Adam a.s yang tidak sengaja memakan buah khuldi dari syurga disebabkan terlupa bahawa itu adalah larangan Allah s.w.t. Ketelanjuran Nabi Adam itu sendiri telah diiktiraf oleh Allah s.w.t bahawa nabi Adam terlupa dan tidak sengaja (surah Toha, ayat 115) (rujuk: al-Jami’ li ahkam al-Quran, al-Qurtubi). Tetapi kenapa ia dianggap salah? kerana seorang Nabi insan istimewa yang dilantik oleh Allah s.w.t tidak sepatutnya lupa akan perintah dan larangan Allah.

Satu contoh yang boleh diambil dari realiti di hadapan mata kita. Apa beza seorang ustaz  dan bukan ustaz, iaitu misalnya kedua-duanya tidak melakukan sembahyang sunat tarawih. Bezanya insan yang bukan ustaz akan tidak dipandang pelik dan sinis oleh masyarakat jika ia tidak melakukan sembahyang sunat tersebut, sebab ia hanya sunat bukan wajib. Akan tetapi jika seorang ustaz dikenal pasti tidak mengamalkan solat sunat tersebut pasti masyarakat akan berpandangan bahawa ustaz tersebut tidak sepatutnya meninggalkan amalan terpuji tersebut kerana dia adalah ustaz. Seorang ustaz yang tahu selok belok agama sepatutnya lebih warak dan beramal dari golongan bukan agawan.

Begitulah Nabi s.a.w sebenarnya baginda tidak melakukan dosa, cuma terlanjur melakukan perkara yang biasa sahaja menurut konteks orang awam namun tidak sepatutnya dilakukan oleh seseorang yang bergelar nabi. Golongan orentalis dan pengikutnya sebenarnya tidak mengerti makna konteks maksum menurut Islam. Apa yang mereka faham hanya setiap tidak tanduk nabi segala-galanya tidak boleh terlibat langsung dengan kesilapan insani, mungkin mereka menganggap bahawa nabi dikawal tindak tanduknya seratus peratus oleh Allas s.w.t seperti robot ciptaan tanpa sedikit usaha pun dari baginda s.a.w sendiri.

Sedangkan kemaksuman Nabi dan Rasul menurut Islam antaranya ialah Allah memastikan bahawa Nabi dan Rasul tidak terus menerus berada di dalam melakukan kesilapan(bukan ketogari dosa). Ini fakta yang selalu sengaja dilupakan oleh orentalis. Meskipun nabi terjebak dalam kesilapan tetapi sejurus selepas itu baginda ditegur oleh Allah s.w.t melalui wahyu seperti yang tertera di atas. Inilah hakikat maksum sebenarnya iaitu jaminan Allah s.w.t  bahawa Nabi dan Rasul terpelihara dari melakukan dosa dan kesilapan samaada melalui penjagaan Allah secara langsung atau tidak langsung seperti teguran Allah ke atas baginda s.a.w tentang kesilapannya untuk diperbetulkan. Sesungguhnya Allah sahaja yang berhak menegur Nabi s.a.w. Nabi Muhammad s.a.w adalah pendidik ummah dan Allah s.w.t adalah pendidik Rasulullah.

Wallahu A’lam

Abu Ruqayyah, Cheetham Hill Manchester.

Fitnah Yahudi dan Kristian: Al-Quran Terkandung Fakta Sejarah yang Salah.

180px-josephusbust

Josephus the Jewish historian

Pihak gereja tidak pernah bosan menanam jarum fitnah terhadap umat Islam dan dunia umumnya dengan dakwaan mereka yang tidak berasas terhadap Islam . Akhirnya jarum fitnah tersebut memakan dan mencucuk diri mereka sendiri. Antara dakwaan mereka ialah fakta sejarah di dalam al-Quran adalah salah dan bertentangan dengan realiti sebenar. Mereka menyatakan bahawa al-Quran mengkhabarkan bahawa nama bapa Nabi Allah Ibrahim a.s ialah Aazar(آزر) seperti yang tertera di dalam surah al-An’am ayat 74:

وَإِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ لأَبِيهِ آزَرَ أَتَتَّخِذُ أَصْنَاماً آلِهَةً إِنِّي أَرَاكَ وَقَوْمَكَ فِي ضَلاَلٍ بِينٍ

Dan (ingatlah) di waktu Ibrahim berkata kepada bapanya, Aazar , “Wajarkah kamu menjadikan berhala-berhala sebagai tuhan? Sesungguhnya aku melihat kamu dan kaummu dalam kesesatan yang nyata.”

Sedangkan apa yang terkandung di dalam kitab suci mereka bernama Taarih(تارح).

Menurut al-Iman al-Qurtubi di dalam tafsirnya bahawa terdapat sepuluh pendapat  ahli tafsir yang menyatakan bahawa nama bapa adalah Aazar. Pandangan yang paling masyhur adalah pendapat yang menyatakan bahawa bapa Ibrahim memiliki dua nama iaitu Aazar dan Taarih seperti Nabi Ya’qub memiliki dua nama iaitu Israil dan Ya’qub. (al-Qurtubi, al-Jami’ li Ahkam al-Quran)

Ada juga pendapat dari kalangan ahli tafsir yang menyatakan bahawa Aazar adalah gelaran bagi bapa Ibrahim a.s manakala nama betulnya ialah Taarih. Terdapat ahli tafsir dari kalangan Tabi’ien yang menyatakan bahawa  Aazar bukan nama sebenarnya tetapi sebagai satu panggilan cela kepada bapanya oleh nabi Ibrahim yang mencela tindak tanduk bapanya itu, iaitu Aazar yang bermaksud wahai “orang yang bersalah” menurut bahasa kaum Nabi Ibrahim.(al-Qurtubi, al-Jami’ li Ahkam al-Quran)

Walaubagaimana pun, pendapat ahli-ahli tafsir tersebut merupakan usaha mereka untuk menghimpunkan di antara fakta di dalam al-Quran dan Taurat jikalah fakta di dalam Taurat itu benar mengenai perkara tersebut, agar tidak kelihatan bercanggah di antara satu sama lain.

Tetapi yang sebenarnya fakta yang terkandung di dalam kitab suci mereka sekarang samaada Taurat(old testament) dan Injil(new testament) tidak boleh dipegang dan dipercayai lebih-lebih lagi fakta yang bercanggah dengan kitab Allah s.w.t dan Sunnah RasulNya s.a.w. Manakan tidak kitab suci mereka cukup terkenal semenjak dari dahulu lagi hingga ke hari ini dengan rombakan dan penukaran isi kandungannya oleh paderi-paderi dan pendita-pendita mereka. Oleh itu penamaan bapa Nabi Ibrahim dengan nama Taarih adalah tidak boleh dipercayai, berkemungkinan besar ia diubah sebelum ini dari nama yang asal.

Begitu juga mereka para ahli kitab tiada bukti yang kukuh dan sama sekali gagal  membuktikan bahawa kitab suci mereka itu benar-benar datang dari Nabi Musa dan Isa a.s. Sepertimana para ilmuan Islam mampu membuktikan al-Quran itu sememangnya tidak syak bahawa ianya dibawa oleh Baginda Muhammad s.a.w dengan wujudnya sanad secara mutawir(jumlah yang tidak mungkin berlakunya pembohongan ke atas riwayat) yang sampai ke Rasulullah s.a.w.

Seorang sejarahwan klasik Yahudi yang bernama Josephus yang banyak mengkaji dan mentafsirkan isi kandungan Taurat menyatakan bahawa nama bapa Abraham(Nabi Ibrahim) ialah Aasar. Nama Aasar ini l ujaran dan ejaannya adalah lebih dekat dan sangat hampir dengan nama Aazar (dalam al-Quran) berbanding dengan Taarih(dalam Taurat) yang sangat jauh dan tiada persamaan langsung dengan Aasar.

Wallahu A’lam

Abu Ruqayyah, Manchester

Fitnah Orentalis: Fakta di dalam al-Quran saling bercanggah (bilangan hari penciptaan alam)

Majoriti orentalis barat sememang menyimpan perasaan hasad dengki terhadap Islam. Golongan ini kononnya mewakili pihak barat yang antikan Islam sebagai para sarjanawan yang berpotensi untuk menjatuhkan Islam melalui fakta kajian akademik.

Antara isu yang sering diutarakan oleh orentalis barat ialah berkenaan dengan fakta al-Quran. mereka mendakwa banyak pertentangan fakta di dalam isi kandungan al-Quran itu sendiri. Mereka mendakwa bahawa di dalam al-Quran ada menyebut bahawa Allah s.w.t telah mencipta alam semesta ini selama 6 hari. Namun terdapat beberapa ayat yang lain menggambarkan bahawa kejadian alam ini terjadi dalam 8 hari, maka mereka mendakwa ini adalah pertentangan fakta dan isi kandungan.

Benar, ada beberapa ayat yang menyebut bahawa Allah telah mencipta alam ini selama 6 hari. Antara yang menyebut ialah:

اللَّهُ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ اسْتَوَى عَلَى الْعَرْشِ مَا لَكُم مِّن دُونِهِ مِن وَلِيٍّ وَلَا شَفِيعٍ أَفَلَا تَتَذَكَّرُونَ

Allah lah yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy. Tidak ada bagi kamu selain dari padaNya seorang penolongpun dan tidak (pula) seorang pemberi syafa’at. (Surah al-Sajadah, ayat 4)

Ayat yang dimaksudkan oleh musuh Islam tersebut iaitu kejadian alam ini berlaku selama 8 hari yang bertentangan dengan ayat sebelumnya adalah dari surah Fusilat ayat 9 – 12:

قُلْ أَئِنَّكُمْ لَتَكْفُرُونَ بِالَّذِي خَلَقَ الْأَرْضَ فِي يَوْمَيْنِ وَتَجْعَلُونَ لَهُ أَندَاداً ذَلِكَ رَبُّ الْعَالَمِين 9

Katakanlah: “Sesungguhnya patutkah kamu kafir kepada Yang mencipta bumi dalam dua masa dan kamu adakan sekutu-sekutu bagiNya? (Yang bersifat) demikian itu adalah Tuhan semesta alam”.

وَجَعَلَ فِيهَا رَوَاسِيَ مِن فَوْقِهَا وَبَارَكَ فِيهَا وَقَدَّرَ فِيهَا أَقْوَاتَهَا فِي أَرْبَعَةِ أَيَّامٍ سَوَاء لِّلسَّائِلِينَ  10

Dan dia menciptakan di bumi itu gunung-gunung yang kukuh di atasnya. Dia memberkatinya dan Dia menentukan padanya kadar makanan-makanan (penghuni)nya dalam empat masa. (Penjelasan itu sebagai jawaban) bagi orang-orang yang bertanya.

فَقَضَاهُنَّ سَبْعَ سَمَاوَاتٍ فِي يَوْمَيْنِ وَأَوْحَى فِي كُلِّ سَمَاء أَمْرَهَا وَزَيَّنَّا السَّمَاء الدُّنْيَا بِمَصَابِيحَ وَحِفْظاً ذَلِكَ تَقْدِيرُ الْعَزِيزِ الْعَلِيمِ  12

Maka Dia menjadikannya tujuh langit dalam dua masa. Dia mewahyukan pada tiap-tiap langit urusannya. Dan Kami hiasi langit yang dekat dengan bintang-bintang yang cemerlang dan Kami memeliharanya dengan sebaik-baiknya. Demikianlah ketentuan Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui.

Jadi jika dilihat ayat-ayat di dalam surah fusilat di atas pasti secara zahir akan tergambar kiraan sebegini: 2 + 4 +2 = 8 hari. Sedangkan ada ayat-ayat lain yang menyebut 6 hari.

Sebenarnya tiada pertentangan di antara ayat-ayat di dalam al-Quran dari sudut fakta dan isi. Berbalik kepada isu bilangan tempoh kejadian alam. Tempoh empat hari atau masa yang pertama itu(ayat 10) sebenarnya ialah hasil gandingan daripada dua hari dan dua hari, bukan satu angka yang berlainan dari dua hari yang pertama(ayat 9). Maka di sini Allah s.w.t telah menjadikan bumi selama dua hari, kemudian mencipta isinya iaitu bukit bukau, gunung ganang, air , tumbuhan dan sebagainya selama dua hari bukannya empat hari seperti yang di dakwa oleh pihak orentalis.

Setelah itu Allah mencipta ketujuh-tujuh langit selama dua hari kemudian. Ini bermakna dua hari Allah mencipta bumi, dua hari mencipta isinya dan dua hari mencipta langit. Oleh itu jumlah keseluruhan ialah 6 hari bukan 8 hari.

Apakah rahsia di sebalik firman Allah s.w.t yang menyebut kejadian isi bumi dikaitkan dengan empat hari dalam ayat 10 bukan 2 hari seperti yang disebut dalam ayat 9 dan 12. Hikmahnya ialah kerana bumi dan isinya merupakan unsur yang terlalu dekat dan bergabung antara satu sama lain, maka isi bumi merupakan sebahagian daripada bumi. Manakala langit merupakan kejadian lain tidak dikira sebahagian dariipada bumi.  Dengan contoh yang lebih mudah ialah saya telah menghabiskan empat hari untuk melancong ke eropah. Apa yang dimaksudkan oleh contoh tersebut bahawa saya telah melawat misalnya Itali selama dua hari, Sepanyol selama satu hari dan Perancis juga satu hari, jadi kesemuanya adalah empat hari. Ini kerana Itali, Sepanyol dan Perancis sememangnya sebahagian daripada benua Eropah.

Satu contoh lain supaya kita lebih memahami. Karim telah berlepas dari Kuala Lumpur ke Manchester, beliau bercuti di Manchester selama dua hari. Kemudian Karim menghabiskan cutinya di London dalam masa empat hari. Ini bukan bermakna bahawa Karim bercuti di London selama empat hari, tetapi dua hari setelah dua hari bercuti di Manchester. Jadi keputusannya Karim bercuti selama empat hari bukan enam hari.

Wallahu A’lam.

Abu Ruqayyah, Manchester UK.